Pasar Global Gagal Lewati Rekor Setelah Legislasi AS

303

(Vibiznews – Index) – Reli empat hari yang telah mengangkat saham dunia mendekati rekor tertinggi terhenti pada hari Kamis setelah China mengatakan akan membalas legislasi AS yang mendukung para pemrotes Hong Kong, membuat para investor khawatir dengan sejauh mana respon China.

Memudarnya harapan pemulihan hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia ini mendorong patokan imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman ke level terendah sejak 1 November.

Yen – mata uang safe-haven – naik terhadap dolar AS, pulih dari posisi terendah enam bulannya.

Indeks blue-chip London turun dari tertinggi dua bulan. FTSE dan indeks saham pan-Eropa turun 0,2%, dipimpin oleh sektor sensitif perdagangan seperti otomotif, turun 0,6% .SXAP dan teknologi, turun 0,4 persen.

Undang-undang AS, yang mengancam sanksi atas pelanggaran hak asasi manusia dan berupaya melindungi otonomi Hong Kong, mendorong China untuk memperingatkan “langkah-langkah balasan yang tegas”.

Dewan negara China mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan hukuman atas pelanggaran kekayaan intelektual – titik penting dalam konflik AS-China.

Kekhawatiran sejauh mana pembalasan China mulai mereda selama perdagangan London.

Indeks utama Wall Street ditutup pada level rekor untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Rabu, meskipun dalam nilai transaksi yang tipis sebelum liburan Thanksgiving, setelah data menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS meningkat pada kuartal ketiga dan belanja konsumen telah meningkat.

Namun, di tempat lain, prospek pertumbuhan terlihat kurang cerah. Angka ritel Jepang merosot tajam sejak 2015 karena kenaikan pajak penjualan menyeret ekonomi, memperburuk pelambatan yang disebabkan oleh melambatnya ekspor dan manufaktur.

Indeks MSCI Asia tidak termasuk Jepang turun 0,2% .MIAPJ0000PUS. Nikkei Jepang .N225, Hang Seng .HSI dan Shanghai blue chip .CSI200 Hong Kong semuanya ditutup melemah.

Pasar AS ditutup untuk Thanksgiving, tetapi ekuitas berjangka untuk ketiga indeks utama turun antara 0,2% dan 0,3% ESc1 YMc1 NQc1.

Sentimen ekonomi zona euro rebound lebih dari yang diharapkan pada bulan November, dengan lebih banyak optimisme di sektor jasa, demikian data yang ditunjukkan oleh Komisi Eropa.

Data yang dirilis pada hari Kamis juga menunjukkan bahwa pinjaman bank ke perusahaan-perusahaan zona euro pada Oktober rebound, setelah jatuh sebulan sebelumnya.

Mata uang poundsterling gagal untuk membangun keuntungannya, diperdagangkan stabil terhadap dolar pada $ 1,2926 dan sedikit berubah versus euro setelah melonjak ke level tertinggi dalam hampir tujuh bulan pada 85 pence pada awal perdagangan London EURGBP = D3.

Institute for Fiscal Studies – sebuah think tank Inggris – mengatakan bahwa tak satu pun dari partai-partai besar Inggris memiliki rencana yang kredibel untuk mengelola keuangan publik Inggris.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here