Dolar AS Menuju Kenaikan Mingguan Terhadap Mata Uang Safe Haven

348

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menuju kenaikan mingguan tertinggi terhadap mata uang safe-haven yen sejak Mei, karena data menunjukkan penguatan ekonomi AS dan harapan penurunan suku bunga.

Mata uang utama lainnya menyelesaikan minggu ini di kisaran yang sama, masih mencermati berita utama perang dagang yang menawarkan beberapa petunjuk tentang kapan atau bagaimana gencatan mungkin disepakati antara Washington dan Beijing.

Pada hari Jumat, dolar AS melayang lebih rendah terhadap yen dan dolar Australia dan Selandia Baru, tetapi tidak banyak. Itu dibeli ¥ 109,46, dan jika itu bertahan di sana akan memposting kenaikan 0,7% untuk minggu ini dan mencapai penutupan mingguan tertinggi sejak 31 Mei.

Pound Inggris telah menjadi penerima utama minggu ini, menambahkan setengah poin persentase dengan Partai Konservatif dari Perdana Menteri Boris Johnson telah menguat dalam jajak pendapat menjelang pemilihan 12 Desember.

Sterling stabil pada hari Jumat di $ 1,2910, sementara euro bertahan di $ 1,1010.

Kekuatan dolar AS minggu ini telah ditarik pada harapan bahwa Amerika Serikat dan China membuat kemajuan dalam menegosiasikan gencatan senjata dalam perang tarif yang merusak mereka, dan pada data ekonomi AS yang kuat.

China telah bersumpah untuk memberlakukan “penanggulangan tegas” setelah Trump menyetujui sebuah RUU yang mendukung para pemrotes pro-demokrasi Hong Kong pada hari Rabu, tetapi belum mengindikasikan apakah mereka akan memiliki kaitan dengan pembicaraan perdagangan.

Pertumbuhan ekonomi AS naik sedikit pada kuartal ketiga, data menunjukkan pada hari Rabu, berbeda dengan indikator lain yang menunjukkan perlambatan dalam aktivitas global.

Federal Reserve juga menunjukkan prospek optimis di tengah tanda-tanda kekuatan pasar tenaga kerja dan kemungkinan perubahan dalam investasi bisnis.

Yang mendorong mundurnya taruhan penurunan suku bunga untuk tahun ini dan berikutnya, dengan pasar sekarang memberi harga pada peluang 5% Fed akan menaikkan suku bunga bulan depan dan sebagian besar mengharapkannya untuk tetap stabil.

Dolar AS yang kuat membuat dolar Australia sedikit lebih lemah untuk minggu ini, tapi itu 0,1% lebih kuat pada hari Jumat menjelang pertemuan bank sentral pada hari Selasa, di mana pasar telah memperkirakan peluang 11% dari penurunan suku bunga ke rekor terendah 0,5 %.

Terakhir diperdagangkan pada $ 0,6775, mengangkatnya dari level terendah enam minggu pada hari Kamis.

Dolar Selandia Baru naik dengan margin yang sama ke $ 0,6424 menjadi sedikit lebih kuat untuk minggu ini, didukung oleh rebound sentimen bisnis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpeluang naik dengan penguatan ekonomi AS dan optimisme kesepakatan dagang AS-China. Namun perkembangan perdagangan AS-China masih akan terus dicermati, mengingat munculnya sentimen ketegangan AS-China terkait Hong Kong.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here