Pasar Asia Anjlok, Imbas Keputusan Trump Terhadap Impor Dari Brasil Dan Argentina

278

(Vibiznews – Index) – Saham Asia anjlok pada hari Selasa siang ini, setelah Presiden AS Donald Trump mengejutkan pasar dengan memberlakukan tarif impor dari Brasil dan Argentina, menyalakan kembali kekhawatiran atas ketegangan perdagangan global, sementara data pabrik AS yang lemah menambah kesuraman investor.

Tetapi saham Eropa, yang juga merosot setelah pengumuman tarif Trump, yang diperkirakan akan naik pada hari Selasa. Pan-region Euro Stoxx 50 futures naik 0,41% pada awal perdagangan, sementara DAX futures Jerman menambahkan 0,45% dan FTSE futures naik 0,26%. S&P 500 futures saham e-mini AS juga menunjuk lebih tinggi, naik 0,2% menjadi 3.120,5.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,43% karena saham Australia mencatat hari terburuk dalam dua bulan dengan penurunan 2,2%. Nikkei Jepang turun 0,64%. Tetapi beberapa indeks Asia rebound di perdagangan sore dari posisi terendah sesi sebelumnya.

Indeks CSI300 blue-chip China turun sebanyak 0,62% sebelum bangkit kembali untuk kenaikan yang kecil. Shanghai Composite Index turun 0,08% setelah sebelumnya mencapai titik terendah sejak 26 Agustus. Indeks Hang Seng Hong Kong adalah 0,24% lebih rendah setelah sebelumnya jatuh sebanyak 1,44%.

Dalam tweet pada hari Senin, Trump mengatakan ia akan mengenakan tarif impor baja dan aluminium dari Brasil dan Argentina, sebagai reaksi terhadap apa yang dilihatnya sebagai “devaluasi besar-besaran mata uang mereka kedua negara.” Bertentangan dengan pernyataan Trump, Brasil dan Argentina telah berusaha memperkuat mata uang mereka masing-masing terhadap dolar.

Steven Daghlian, analis pasar di CommSec di Sydney, mengatakan, sementara tarif Amerika Selatan mendominasi kekhawatiran pasar pada hari Selasa, tanggapan China terhadap dukungan AS terhadap para pemrotes anti-pemerintah di Hong Kong juga telah membekukan sentimen.

China mengatakan pada hari Senin kapal dan pesawat militer A.S. tidak akan diizinkan untuk mengunjungi Hong Kong, dan juga mengumumkan sanksi terhadap beberapa organisasi non-pemerintah AS karena mendorong para pemrotes untuk “terlibat dalam tindakan ekstremis, kekerasan dan kriminal.”

Ditengah memburuknya suasana, data dari Institute for Supply Management (ISM) menunjukkan sektor manufaktur AS mengalami kontraksi untuk bulan keempat berturut-turut pada bulan November.

Sementara berita utama perang dagang telah menjadi pendorong utama pasar dalam beberapa pekan terakhir, sentimen positip secara luas masih bertahan. Indeks S&P 500 AS, Dow Jones Industrial Average, Nasdaq Composite dan Australia S & P / ASX 200 indeks semua menyentuh rekor tertinggi pekan lalu.

Pada hari Senin, indeks Dow Jones turun 0,68% menjadi 27.861,52, S&P 500 kehilangan 0,59% menjadi 3.122.45 dan Nasdaq turun 0,94% menjadi 8.584,20.

Di pasar mata uang, dolar naik 0,17% terhadap yen menjadi 109,16 dan euro turun 0,05%, membeli $ 1,1072. Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam rival utama, naik 0,06% pada 97,917. Dolar Australia naik menjadi $ 0,68440 setelah Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga tetap pada 0,75% dan terjebak dengan prospek optimis untuk ekonomi.

Harga minyak terus naik di tengah ekspektasi bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya mungkin setuju untuk memperdalam penurunan produksi pada pertemuan minggu ini.

Benchmark global, minyak mentah Brent naik 0,26% menjadi $ 61,08 per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,38% menjadi $ 56,17 per barel.

Emas lebih rendah di pasar spot, menumpahkan 0,1% diperdagangkan pada $ 1,460.87 per ounce.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here