Dolar AS Bertengger di Level Terendah Satu Bulan

476

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di level terendah satu bulan terhadap mata uang pesaingnya pada hari Rabu (04/12) karena ketidakpastian tentang kemajuan pembicaraan perdagangan antara Amerika Serikat dan China memicu permintaan untuk dolar AS.

Dolar AS telah berada di bawah tekanan minggu ini karena beberapa data zona Eropa yang baik dan angka survei China yang mengejutkan membangkitkan harapan bahwa ekonomi global akan meningkat tahun depan dan meningkatkan permintaan untuk mata uang non-A.S.

Dolar AS turun 1% dalam dua hari pertama minggu ini, membawanya ke level terendah satu bulan versus saingannya sebelum berita utama terbaru menghidupkan kembali beberapa permintaan safe-haven.

Pernyataan Presiden AS Donald Trump bahwa ia tidak memiliki tenggat waktu untuk perjanjian dengan China telah merusak sentimen karena gesekan perdagangan global telah melemahkan pertumbuhan dunia, dengan banyak negara berjuang untuk menemukan pijakan mereka.

Pada awal perdagangan pada hari Rabu, indeks dolar AS naik tipis ke 97,764, di atas terendah 97,644 yang dicapai pada hari Selasa, level terendah sejak 11 November.

Analis pasar mengatakan dolar hanya bisa melemah secara substansial jika data ekonomi AS menunjukkan perlambatan tajam dan ekspektasi penurunan suku bunga tumbuh tajam.

Dolar Australia adalah pecundang terbesar terhadap dolar, jatuh 0,5% versus dolar AS setelah beberapa data pertumbuhan kuartal ketiga yang mengecewakan.

Di tempat lain, Yen Jepang berdiri di 108,60 terhadap dolar AS pada hari Rabu, mendekati yang terkuat sejak 22 November.

Franc Swiss berda pada 0,9875 melawan dolar, mendekati level tertinggi sejak 4 November.

Baik mata uang Jepang dan Swiss cenderung dibeli sebagai safe-havens selama masa ketidakpastian.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi lemah dengan ketidakpastian kesepakatan dagang AS-China. Penguatan data ekonomi Eropa juga membua dolar AS tertekan. Demikian juga kenaikan mata uang safe haven seperti Yen Jepang dan Franc Swiss membuat dolar AS melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here