China Akan Hilangkan Teknologi Asing; Ancaman bagi Perusahaan AS?

1007

(Vibiznews – Technology) Partai Komunis China telah memerintahkan semua kantor negara untuk menghapus perangkat keras dan perangkat lunak asing dalam waktu tiga tahun, Financial Times melaporkan, dalam suatu langkah yang dapat menghantam perusahaan-perusahaan besar AS termasuk Microsoft, Dell dan HP.

Kebijakan itu dijuluki “3-5-2” karena penggantian teknologi akan terjadi pada kecepatan 30% pada 2020, 50% pada 2021, dan 20% pada 2022, kata surat kabar itu, mengutip catatan dari perusahaan pialang China Securities. Analis di sana memperkirakan bahwa 20 juta hingga 30 juta keping peralatan asing perlu diganti di China.

China Securities mengatakan bahwa perintah itu datang dari Kantor Pusat partai Komunis China awal tahun ini, kata FT. Sementara arahan tidak publik, dua perusahaan cybersecurity mengatakan kepada FT bahwa klien pemerintah mereka menggambarkan kebijakan itu kepada mereka.

Neil Campling, kepala penelitian teknologi, media, dan telekomunikasi di Mirabaud Securities, mengatakan langkah pemerintah China bertujuan untuk melindungi dari meningkatnya ketegangan dengan AS, demikian seperti yang dilansir CNBC.

Langkah Beijing itu dilatarbelakangi oleh perang perdagangan AS-China yang sedang berlangsung di mana teknologi telah menjadi yang terdepan dan utama. Perusahaan teknologi China telah menjadi target tekanan A.S. Awal tahun ini, Huawei ditempatkan pada daftar hitam AS yang menghentikan perusahaan Amerika melakukan bisnis dengan raksasa jaringan telekomunikasi China.

Washington memperluas daftar hitamnya pada bulan Oktober untuk memasukkan sejumlah perusahaan pengawasan Cina seperti Hikvision, salah satu perusahaan terbesar dunia untuk teknologi semacam itu. Ketentuan undang-undang AS yang dikenal sebagai Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional juga melarang lembaga pemerintah eksekutif mengadakan pengadaan perangkat telekomunikasi yang dibuat oleh Huawei dan perusahaan Cina lainnya, ZTE.

Kebijakan terbaru Tiongkok dapat dilihat sebagai salah satu langkah paling langsung terhadap perusahaan teknologi A.S. selama perang perdagangan. Sementara kantor pemerintah Cina sering menggunakan PC Cina seperti Lenovo, mereka menjalankan perangkat lunak Microsoft Windows dan juga dapat menggunakan perangkat keras dari Dell dan HP.

Perusahaan A.S. seperti Google dan Facebook telah diblokir agar tidak beroperasi di Tiongkok selama beberapa tahun.

Arahan Beijing untuk menghapus perangkat keras dan perangkat lunak asing mungkin tidak langsung. Sementara perusahaan seperti Lenovo adalah Cina, ia menggunakan chip dari pemasok Amerika Intel. Dan China tidak benar-benar memiliki alternatif buatan sendiri untuk Microsoft Windows. Huawei merilis sistem operasinya sendiri yang disebut HarmonyOS awal tahun ini, tetapi tidak jelas apakah itu akan cocok untuk penggunaan pemerintah.

Tetapi langkah China juga dapat dilihat sebagai bagian dari dorongannya yang lebih luas untuk menghentikan teknologi Amerika, mencoba mengejar ketinggalan di bidang-bidang seperti semikonduktor dan bahkan memimpin dalam industri seperti kecerdasan buatan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here