Inggris Menuju Pemilu 12 Desember; Hasilnya Brexit atau Referendum Lagi?

329

(Vibiznews – Economy & Business) Pemilihan Umum Inggris tanggal 12 Desember ini akan memutuskan apakah Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada bulan Januari atau bergerak menuju referendum Uni Eropa lainnya.

Jika Perdana Menteri Konservatif Boris Johnson menang, maka Johnson berjanji untuk menyerahkan Brexit pada 31 Januari. Namun jika Pemimpin Oposisi Partai Buruh Jeremy Corbyn menang, maka Corbyn menjanjikan diadakannya referendum.

Hasil pemilihan tersebut akan dirilis pada tanggal 13 Desember. Berikut adalah skenario yang paling mungkin:

Boris Johnson menang : Brexit bulan Januari

– Johnson memenangkan mayoritas 326 kursi atau lebih. Ambang batas bisa sedikit lebih rendah tergantung pada kinerja partai-partai kecil.

– Ini akan memungkinkan Johnson untuk melewati kesepakatan Brexit yang dia negosiasikan dengan Brussels awal tahun ini melalui parlemen dan Inggris akan meninggalkan UE pada akhir Januari.

– Begitu Inggris telah meninggalkan blok itu, Inggris memasuki masa transisi di mana sebagian besar status quo hubungannya dengan Uni Eropa dipertahankan. Periode ini akan berlangsung hingga akhir Desember 2020.

– Periode ini akan digunakan untuk menegosiasikan perjanjian perdagangan bebas dengan UE yang akan mendefinisikan hubungan antara ekonomi terbesar kelima di dunia ini dan mitra dagang terbesarnya.

– Johnson mengatakan dia tidak akan memperpanjang masa transisi. Beberapa khawatir ini bisa berarti bahwa itu berakhir tanpa kesepakatan, segera memutuskan pengaturan perdagangan.

– Konservatif telah berjanji anggaran pada bulan Februari, untuk memperkenalkan sistem imigrasi baru dan memulai pengeluaran yang lebih tinggi untuk infrastruktur, dibiayai oleh peningkatan pinjaman.

Boris Johnson Kalah : Kemungkinan Referendum Kedua

– Jika Johnson gagal menjadi mayoritas mutlak, Inggris akan memiliki ‘parlemen yang digantung’ di mana tidak ada pihak yang dapat mayoritas memerintah.

– Ini membuat pihak mencari untuk membangun aliansi. Johnson mendapat langkah pertama. Dia dapat mencoba membentuk pemerintahan atau mengundurkan diri.

– Sebuah pemerintah perlu membuktikan bahwa ia dapat memenangkan suara di parlemen.

– Johnson tidak memiliki sekutu yang jelas di parlemen.

– Jika dia mengundurkan diri, Corbyn akan diperkirakan untuk mencoba membentuk pemerintahan.

– Corbyn mungkin dapat membujuk Partai Nasional Skotlandia dan Demokrat Liberal untuk mendukungnya dengan suara percaya diri atau tidak memilih untuk melawannya.

– SNP menginginkan referendum kedua tentang kemerdekaan Skotlandia.

– Jika Corbyn mampu membentuk pemerintahan, partai-partai kecil kemungkinan akan bergabung untuk mengadakan referendum keanggotaan UE kedua. Buruh mengatakan ini harus menjadi pilihan antara kesepakatan Brexit baru, dinegosiasikan oleh Corbyn, atau tetap di UE.

– Corbyn mengatakan dia ingin menegosiasikan kesepakatan baru ini dalam tiga bulan dan memasukkannya ke dalam referendum dalam enam bulan. Dia mengatakan akan tetap netral dalam referendum kedua.

– Karena Corbyn tidak mungkin mendapatkan dukungan dari partai-partai kecil untuk reformasi ekonominya, ia dapat memilih untuk memanggil pemilihan lain setelah Brexit diselesaikan, untuk mencari mayoritas buruh.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here