Harga Minyak Turun Tertekan Peningkatan Pasokan AS

247

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun pada hari Rabu (11/12) setelah peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah di Amerika Serikat dan penantian investor apakah putaran baru tarif AS untuk barang-barang Cina akan berlaku pada hari Minggu.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 22 sen, atau 0,4%, menjadi $ 59,02 per barel, turun dari level tertinggi lebih dari dua bulan yang dicapai pada Selasa.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 35 sen, atau 0,6%, menjadi $ 63,98 per barel.

Persediaan minyak mentah AS mencatat kenaikan mengejutkan dalam minggu terakhir sementara persediaan bensin dan sulingan juga naik, data dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan.

Persediaan minyak mentah naik 1,4 juta barel dalam sepekan ke 6 Desember menjadi 447 juta, sementara analis memperkirakan penurunan 2,8 juta barel.

Ketegangan perdagangan AS dan Cina terus mengaburkan prospek permintaan, dengan batas waktu 15 Desember untuk putaran berikutnya tarif AS untuk impor Tiongkok semakin dekat.

Dengan pasar yang diperkirakan akan kelebihan pasokan tahun depan karena meningkatnya produksi minyak serpih dan proyek-proyek baru mulai berjalan, setiap tarif tambahan akan mengurangi permintaan dan, pada gilirannya, harga, kata analis.

AS berada di jalur untuk menjadi pengekspor minyak mentah dan bahan bakar untuk pertama kalinya pada rekor tahunan pada tahun 2020, kata EIA, karena lonjakan produksi yang secara dramatis mengurangi ketergantungannya pada minyak asing.

Juga menambah pasokan global, produsen AS Exxon Mobil dan Hess berencana untuk mengekspor pengiriman minyak mentah pertama kali dari Guyana antara Januari dan Februari, tonggak sejarah bagi produsen minyak terbaru Amerika Latin, sumber-sumber dengan pengetahuan tentang rencana itu mengatakan.

Di tempat lain, produksi minyak mentah Venezuela pada bulan November melonjak lebih dari 20% dari bulan sebelumnya ke level tertinggi sejak Amerika Serikat memperketat sanksi terhadap perusahaan minyak negara PDVSA pada bulan Agustus, dua orang dengan pengetahuan data PDVSA mengatakan minggu ini.

Analyst  Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan kekhawatiran peningkatan pasokan AS. Juga jika malam nanti data EIA terealisir meningkat akan menekan harga. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 58,50-$ 58,00, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 59,50-$ 60,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here