Boris Johnson Menang; Brexit Segera Terwujud

450

(Vibiznews – Economy & Business) Inggris melaju cepat ke Brexit pada hari Jumat (13/12)  setelah Perdana Menteri Boris Johnson meraih kemenangan dalam pemilihan umum, mengakhiri tiga tahun ketidakpastian sejak negara itu memutuskan untuk meninggalkan blok tersebut.

Keluar dari Uni Eropa, sebuah tujuan yang dikejar Johnson tanpa henti sejak dia mengedepankan dirinya sebagai wajah kampanye “Leave” yang menang dalam referendum 2016.

Johnson sekarang bebas untuk memimpin negaranya keluar dengan cepat dari blok perdagangan yang luas, tetapi menghadapi tugas yang berat untuk menegosiasikan kesepakatan perdagangan di seluruh dunia, tidak terkecuali dengan UE sendiri.

“Kami akan menyelesaikan Brexit tepat waktu pada tanggal 31 Januari…,” Johnson mengatakan kepada pendukung di London.

Kemudian, ia pergi ke Istana Buckingham untuk meminta izin kepada Ratu Elizabeth untuk membentuk pemerintahan baru – langkah formal yang diperlukan di bawah sistem monarki konstitusional Inggris.

Semalam hasil yang mengalir dari 650 daerah pemilihan di Inggris Raya menunjukkan bahwa Partai Konservatif Johnson telah mengalahkan lawan utamanya, memenangkan 364 kursi dari 203 Partai Buruh.

Presiden A.S. Donald Trump dengan cepat mengucapkan selamat kepada Johnson.

“Inggris dan Amerika Serikat sekarang akan bebas untuk melakukan Kesepakatan Perdagangan baru setelah BREXIT. Kesepakatan ini memiliki potensi untuk menjadi jauh lebih besar dan lebih menguntungkan daripada kesepakatan apa pun yang dapat dibuat dengan E.U., “tulis Trump di Twitter” Celebrate Boris! ”

“Orang-orang Inggris telah memutuskan dan kami harus menerima pilihan mereka. Dengan kemenangan Johnson, Brexit menjadi tak terhindarkan, ”kata anggota parlemen Jerman Norbert Roettgen, dari partai Kanselir Angela Merkel.

Secara keseluruhan, hasil pemilu paling merusak bagi Partai Buruh dan pemimpin sosialis veteran Jeremy Corbyn, yang mengumumkan akan mundur setelah “proses refleksi”.

Setelah menjadi figur di Partai Buruh, Corbyn secara tak terduga memenangkan kepemimpinan partai pada 2015 karena gelombang antusiasme akar rumput terhadap kebijakan radikal, terutama di antara beberapa orang muda.

Tetapi para pemilih pada hari Kamis dengan tegas menolak program nasionalisasi dan pengeluaran negara kolosalnya, memberikan hasil terburuk bagi Partai Buruh sejak 1935.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here