Harga Minyak Amerika di Eropa Merangkak Naik

342

(Vibiznews – Commodity) – Harga minyak mentah berjangka  pada hari Senin (16/12)  menguat  mendekati level tertinggi tiga bulan yang dicapai pekan lalu karena investor mencari kejelasan di luar dampak awal dari kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China yang diperkirakan akan meningkatkan aliran antara dua ekonomi global teratas.

Harga minyak mentah berjangka Brent menguat 44 sen atau 0,68% menjadi $65,34 per barel, sementara itu harga  minyak mentah Amerika West Texas Intermediate menguat 25 sen atau 0,44% menjadi $60.26 per barel.

Amerika Serikat dan China meredakan ketegangan perdagangan  pada hari Jumat, mengumumkan perjanjian  fase satu  yang mengurangi beberapa tarif AS sebagai imbalan atas apa yang dikatakan pejabat AS akan menjadi lompatan besar dalam pembelian produk pertanian Amerika dan barang-barang lainnya dari Tiongkok.

Perjanjian tersebut menghindari tarif tambahan untuk barang-barang Cina sebesar $160 miliar yang ditetapkan Amerika Serikat, tetapi investor tetap berhati-hati karena mereka menunggu detail yang tepat tentang bagaimana kesepakatan perdagangan akan bekerja.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer mengatakan pada hari Minggu bahwa perjanjian perdagangan fase satu AS-China  sepenuhnya selesai  dan hampir akan menggandakan ekspor AS ke China selama dua tahun ke depan. Komisi tarif pabean Dewan Negara China mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menangguhkan tarif tambahan pada beberapa barang AS yang dimaksudkan untuk diterapkan pada 15 Desember.

Selain itu ada sentimen positif dari rilis data ekonomi penting  China  yang menunjukkan output industri dan pertumbuhan penjualan ritel  meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan November. Namun, investor tetap berhati-hati karena pertumbuhan di China diperkirakan akan melambat lebih lanjut tahun depan, dengan pemerintah kemungkinan akan menetapkan target pertumbuhan ekonomi sekitar 6% pada tahun 2020 dibandingkan dengan tahun ini 6-6,5%.

Jul Allens, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here