Preview Fundamental Forex Awal Pekan

227

(Vibiznews – Forex) – Ada banyak momentum forex penting pekan lalu yang menjadi sentimen kuat bagi pergerakan mata uang utama dan secara mingguan pergerakan dolar AS kalah terhadap rivalnya. Dolar AS hanya menguat pada 2 hari perdagangan terakhir, yang pulih dari posisi terburuk sejak bulan Juli.

Poundsterling menjadi pemenang paling kuat dalam pergerakan forex sepanjang pekan lalu hingga melompat tinggi ke posisi rekor tertinggi sejak perdagangan Juni 2018 terhadap dolar AS.

Berikut prefiew fundamental forex awal pekan;

Dolar AS; pulih karena Amerika Serikat dan Cina sepakat pada fase satu dari kesepakatan perdagangan mereka.  China mengumumkan akan menangguhkan tarif tambahan pada AS yang dimaksudkan untuk diterapkan pada Senin ini, sementara AS diperkirakan akan melakukan hal yang sama, setelah menyetujui pembelian lama barang-barang AS, sebagian besar pertanian. Menteri Keuangan AS Mnuchin mengatakan bahwa rincian tentang kesepakatan itu akan segera dirilis, juga bahwa hubungan perdagangan baru dengan China akan  sangat baik untuk pertumbuhan global, menambahkan bahwa fase dua negosiasi akan segera dimulai.

GBPUSD; Kemenangan Konservatif Inggris membuat pound meroket terhadap sebagian besar rival utama, mengoreksi lebih rendah menjelang penutupan tetapi mempertahankan kenaikan substansial pada akhir minggu. Pasca kemenangan pemiliu, PM Johnson akan menyerahkan kesepakatannya ke Parlemen sebelum akhir tahun. Hari Kamis ini  Ratu Elizabeth akan melakukan apa yang disebut Pidato Ratu dan akan merinci semua tagihan yang rencananya akan ditetapkan pemerintah untuk tahun yang akan datang.

USDJPY; pair ini mereda akhir pekan setelah tergerus dari posisi puncak tinggi 8 bulan yang dicapai awal bulan Desember. Imbal hasil Treasury AS juga turun tajam dari tertinggi intraday, karena minat  aset resiko berhati-hati menjelang kepastian lebih lanjut tentang perang perdagangan.

Aussie dan Loonie; kedua mata uang komoditas ini pekan lalu diututp  dengan kenaikan dengan harga minyak melonjak ke posisi harga tertinggi baru multi-bulan di tengah harapan kesepakatan perdagangan antara AS dan Cina.

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting  
Editor: Asido Situmorang 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here