Pasar Asia Bergerak Dalam Perdagangan Yang Tipis Pagi Ini

242

(Vibiznews – Index) – Saham Asia mengambil nafas pada puncak 18-bulan pada hari Rabu setelah naik untuk lima sesi berturut-turut, sementara pound Inggris bergerak lemah karena kekhawatiran akan perkembangan Brexit.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS bergerak datar dalam perdagangan awal yang tipis, turun dari yang tertinggi sejak Juni tahun lalu.

Nikkei Jepang .N225 turun 0,1% dan menjauh dari tertingginya di tahun 2019, sementara saham Korea .KS11 naik 0,1% ke puncak delapan bulan. E-Mini futures untuk S&P 500 ESc1 sedikit berubah.

Berita ekonomi yang optimis telah membantu S&P 500 mencapai rekor untuk sesi keempat berturut-turut, membangun kenaikan 27% tahun ini. Dow .DJI berakhir Selasa naik 0,19%, sedangkan S&P 500 .SPX naik 0,07% dan Nasdaq .IXIC juga naik 0,11 persen.

Data awal perumahan AS secara mengejutkan terlihat menguat untuk bulan November, dan jumlah izin bangunan yang dikeluarkan naik ke level tertinggi sejak Mei 2007. Output manufaktur meningkat lebih dari yang diharapkan setelah pemogokan di General Motors Co (GM.N) berakhir.

Serangkaian data yang lebih baik baru-baru ini telah membantu meredakan kekhawatiran akan resesi sementara kesepakatan fase satu China-AS pada perdagangan tampaknya telah mengangkat beberapa ketidakpastian pada prospek global.

Ekspektasi pertumbuhan global melonjak 22 poin persentase, menandai kenaikan 2 bulan terbesar dalam rekor. Akibatnya, alokasi dana ke ekuitas global naik ke level tertinggi dalam setahun.

Di bidang politik, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengecewakan pasar dengan mengambil garis keras pada pembicaraan Brexit. Johnson akan menggunakan batas waktu Brexit sampai pada akhir 2020 untuk meminta UE memberinya kesepakatan perdagangan bebas komprehensif dalam waktu kurang dari 11 bulan.

Ancaman cara penyelesaian yang keras membuat harga perak bergoyang turun 1,5% dalam penurunan satu hari terbesarnya tahun ini.

Pound terakhir di $ 1,3110 GBP = D3 setelah menumpahkan semua keuntungan yang dibuat pada hari Kamis dan Jumat setelah Partai Konservatif menunjukkan kepastian akan menuju kemenangan besar.

Perosotan Sterling memberi kenaikan indeks dolar ke 97,194 .DXY terhadap sekeranjang mata uang, memperpanjang pantulan dari terendah lima bulan minggu lalu di 96,588.

Euro juga melonjak pada pound EURGBP = dan stabil pada dolar di $ 1,1150 EUR =. Yen sedikit berubah pada 109,52 per dolar, JPY =.

Harga emas dunia di pasar spot berada di $ 1,475.90 per ounce setelah beberapa sesi yang sangat sunyi.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here