Bursa Asia Sedikit Menguat Imbas Wall Street Yang Pecahkan Rekor

260

(Vibiznews – Index) – Saham Asia sedikit berubah di perdagangan pagi pada hari Jumat, karena pasar AS memecahkan rekor baru, dengan berita positif di bidang perdagangan yang lebih lanjut meningkatkan sentimen.

Nikkei 225 Jepang bergerak datar di awal perdagangan, dan indeks Topix turun 0,15%. Inflasi konsumen inti negara itu naik 0,5% pada November dari tahun sebelumnya, menurut data pemerintah pada Jumat – masih jauh dari target 2 persen.

Di Korea Selatan, Kospi hampir rata. S & P / ASX 200 Australia turun 0,22% di pagi hari. Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang datar.

Hari ini pasar sedang menunggu People’s Bank of China yang akan mengumumkan penetapan suku bunga pinjaman bulanan pada hari Jumat.

Presiden Tiongkok Xi Jinping pada hari Jumat juga akan mengumumkan langkah-langkah yang ditargetkan untuk mendiversifikasi ekonomi yang bergantung pada kasino Macau. Mereka diperkirakan akan memasukkan bursa saham berdenominasi yuan baru, menurut laporan Reuters.

Di AS, investor menyingkirkan berita tentang impeachment Presiden AS A. Donald Trump, dengan S&P 500 menembus 3.200 untuk pertama kalinya. Ini naik 0,5% menjadi 3.205,37, menandai penutupan pertama di atas 3.200. Dow Jones Industrial Average naik 137,68 poin, atau 0,5% menjadi 28.376,96. Nasdaq Composite naik 0,7% menjadi berakhir hari di 8.887,22.

Berita perdagangan positif semakin meningkatkan sentimen, karena kesepakatan perdagangan Amerika Utara baru disahkan pada hari Kamis. Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada menggantikan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, terakhir di 97,379, mundur dari tertinggi 97,486 sebelumnya. Yen Jepang diperdagangkan pada 109,32 melawan dolar, menguat dari level di atas 109,5 sebelumnya.

Dolar Australia terakhir berpindah tangan pada $ 0,6891, menguat setelah data pekerjaan jauh lebih kuat dari perkiraan pada hari Kamis. Nilai tukar dolar Australia sebelumnya bergerak di sekitar level 0,685.

Minyak mentah AS turun tipis 0,11% menjadi $ 61,11 selama jam perdagangan Asia pagi hari.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here