Harga Minyak Bergerak Naik Menjelang Natal

591

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Selasa (24/12) di perdagangan tipis menjelang Natal setelah menteri energi Rusia mengatakan kerjasama dengan OPEC untuk mendukung pasar akan terus berlanjut dan karena analis memperkirakan penurunan mingguan kedua dalam persediaan minyak mentah A.S.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 27 sen lebih tinggi pada $ 60,79 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 43 sen menjadi $ 66,82 per barel.

OPEC, Rusia dan produsen lain yang terkait yang membatasi produksi dan mendukung harga akan melanjutkan kerja sama mereka selama itu “efektif dan membawa hasil,” kata menteri energi Rusia Alexander Novak dalam sebuah wawancara pada hari Senin.

Kerjasama dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan berlanjut “sampai pasar membutuhkannya,” tambah Novak, seperti yang dilansir CNBC.

OPEC dan produsen lain sepakat pada November untuk memperpanjang dan memperdalam pembatasan produksi sejak 2017. Pengurangan produksi dapat melihat sebanyak 2,1 juta barel per hari (bph) diambil dari pasar, atau sekitar 2% dari permintaan global.

Para produsen AS memompa jumlah minyak mentah yang lebih besar untuk mencapai rekor tertinggi sekitar 13 juta barel per hari pada November.

Itu telah mendorong peningkatan persediaan, yang telah sulit untuk menurun. Persediaan A.S. naik sekitar 1% tahun ini.

Namun bagaimanapun pasokan minyak mentah diperkirakan telah turun sekitar 1,8 juta barel pekan lalu, penurunan minggu kedua, menurut jajak pendapat pendahuluan Reuters.

Namun, Pasokan bensin diperkirakan telah meningkat selama tujuh minggu berturut-turut dan persediaan sulingan diperkirakan telah meningkat selama lima minggu berturut-turut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak naik terdorong rencana penurunan pasokan OPEC dan Rusia, juga harapan positif kesepakatan dagang AS-China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 61,30-$ 61,80. Namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 60,30-$ 59,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here