Bursa Amerika Kembali Cetak Rekor Tinggi, Saham Amazon Laku Keras

510

(Vibiznews – Index) – Perdagangan saham di bursa Amerika terus mencetak keuntungan jelang akhir tahun 2019, rekor penutupan tertinggi kembali dicapai indeks utama hingga akhir perdagangan setelah liburan Natal. Meskipun volume perdagangan relatif kecil, indeks Nasdaq ditutup  di atas 9.000 untuk pertama kalinya.

Indeks Dow Jones naik 105,94 poin atau 0,37% menjadi 28.621,39, dan indeks S&P 500 naik 0,51% menjadi 3.239,91. Indeks Nasdaq Composite menyelesaikan hari ini 0,78% lebih tinggi pada 9.022,39, melampaui angka 9.000 untuk pertama kalinya. Ketiga indeks  utama ini mencapai posisi tertinggi baru sepanjang masa.

Kemungkinan penandatanganan kesepakatan perdagangan AS-China fase satu telah membantu mempertahankan sentimen positif di Wall Street selama beberapa minggu terakhir.  Window dressing dan apa yang disebut rally Santa Claus juga terus mendorong saham lebih tinggi bahkan ketika perdagangan tetap tenang karena liburan Natal dan Hari Tahun Baru.

Menambah sentimen positif, Departemen Tenaga Kerja merilis laporan yang menunjukkan penurunan kembali secara terus-menerus dalam klaim pertama untuk tunjangan pengangguran AS di minggu yang berakhir 21 Desember. Klaim  turun menjadi 222.000, penurunan 13.000 dari tingkat revisi minggu sebelumnya 235.000.

Untuk pergerakan saham secara sektoral, sebagian besar sektor utama mengakhiri hari hanya menunjukkan pergerakan sederhana, meskipun saham emas memperpanjang reli yang terlihat selama dua sesi sebelumnya hingga NYSE Arca Gold Bugs Index naik 1,5 persen ke level penutupan terbaik dalam lebih dari tiga tahun.

Kekuatan yang cukup besar juga muncul di antara saham-saham ritel, sebagaimana tercermin oleh kenaikan 1,5 persen  Indeks Ritel Dow Jones AS. Saham Amazon (AMZN) bergerak naik tajam setelah raksasa ritel online itu mengatakan musim liburan  memecahkan rekor dengan miliaran barang dipesan dan puluhan juta perangkat Amazon dibeli.

Sementara itu, saham bioteknologi menunjukkan pergerakan signifikan ke sisi bawah pada hari itu, menyeret Indeks Bioteknologi Arca NYSE turun sebesar 1,6 persen. Seperti saham Spectrum Pharmaceuticals (SPPI) membukukan kerugian besar setelah perusahaan biofarmasi itu mengatakan pengobatan eksperimental untuk kanker paru-paru non-sel kecil tidak memenuhi titik akhir utamanya dalam uji coba tahap tengah.

Jul Allens, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here