Harga Minyak Naik Terdukung Sentimen Bullish

444

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik ke tertinggi tiga bulan pada hari Senin (30/12), didukung oleh optimisme kesepakatan perdagangan AS-China, penurunan pasokan AS, sementara para pedagang terus mengawasi Timur Tengah setelah serangan udara AS di Irak dan Suriah.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik 34 sen, atau 0,55%, menjadi $ 62,06 per barel pada 1320 GMT. Harga minyak A.S. naik sekitar 36% sejauh tahun ini.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 63 sen, atau hampir 1 persen, menjadi $ 68,79 per barel. Patokan internasional ini telah meningkat sekitar 27% pada tahun 2019.

Amerika Serikat melakukan serangan udara pada hari Minggu terhadap kelompok milisi Kataib Hezbollah meningkatkan ketegangan di Timur Tengah, sementara para pengunjuk rasa di Irak pada hari Sabtu secara singkat memaksa penutupan ladang minyak Nassiriya di selatan.

Sementara itu perusahaan minyak negara Libya NOC mengatakan sedang mempertimbangkan penutupan pelabuhan Zawiya barat dan mengevakuasi staf dari kilang karena bentrokan di dekatnya.

Harga minyak juga didukung oleh penurunan pasokan minyak mentah AS, yang turun 5,5 juta barel dalam sepekan ke 20 Desember, jauh melebihi perkiraan penurunan 1,7 juta barel dalam jajak pendapat Reuters.

Di Cina, aktivitas pabrik kemungkinan diperluas lagi pada bulan Desember karena permintaan eksternal yang lebih kuat dan dorongan infrastruktur di dalam negeri meskipun laju pertumbuhan ditetapkan untuk mereda karena pasar menunggu lebih banyak kepastian pada gencatan senjata perdagangan AS dan China, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Kementerian Perdagangan China mengatakan bahwa mereka berhubungan erat dengan Amerika Serikat pada penandatanganan perjanjian perdagangan yang telah lama ditunggu-tunggu.

Kedua negara pada 13 Desember mengumumkan perjanjian “Fase satu” yang mengurangi beberapa tarif AS sebagai imbalan atas apa yang dikatakan pejabat AS akan menjadi lompatan besar dalam pembelian produk pertanian Amerika dan barang-barang lainnya dari Tiongkok.

Namun beberapa analis menyatakan pasokan minyak mentah global yang melimpah sebagai hambatan utama pada tahun 2020 untuk upaya mengendalikan keluaran oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya seperti Rusia.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik terdorong sentimen bullish harapan kesepakatan dagang AS-China, penurunan pasokan minyak AS dan ketegangan di Timur Tengah. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,50-$ 63,00. Namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,50-$ 61,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here