Bursa China, Hong Kong dan Australia Melonjak Tahun 2019

596
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia sebagian besar melemah di akhir perdagangan akhir tahun 2019 pada Selasa (31/12). Hanya bursa saham China yang lebih tinggi.

Indeks Shanghai naik 0,33% lebih tinggi menjadi sekitar 3.050,12 sedangkan indeks Shenzhen juga naik 0,551% menjadi sekitar 1.722,95.

Untuk tahun 2019, indeks Shanghai telah melihat keuntungan lebih dari 22%, sedangkan indeks Shenzhen juga telah melihat pengembalian sekitar 35,9%. Itu terjadi setelah 2018, ketika pasar Cina melihat kinerja terburuk mereka dalam satu dekade.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur resmi China untuk Desember datang sedikit di atas ekspektasi pada hari Selasa, menurut biro statistik negara itu.

Angka PMI untuk Desember berada di 50,2, sedikit di atas ekspektasi pembacaan 50,1 oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters. Level 50 dalam pembacaan PMI memisahkan ekspansi dari kontraksi.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,46% menjadi ditutup lebih awal pada 28.189,75 karena saham raksasa teknologi China Tencent dan Alibaba masing-masing turun lebih dari 1,98% dan 1,61%. Indeks Hang Seng naik sekitar 9% untuk 2019.

Sementara itu, saham di Australia jatuh dalam penutupan yang lebih awal untuk Malam Tahun Baru. Indeks ASX 200 turun 1,78% menjadi 6.684,10 karena hampir semua sektor menurun.

Subindex keuangan yang sangat tertekan turun 1,34% karena saham-saham yang disebut Empat Besar bank-bank Australia mengalami kerugian. Australia and New Zealand Banking Group turun 0,69%, Commonwealth Bank of Australia turun 1,48%, Westpac tergelincir 0,7% dan National Australia Bank turun 1,04%.

Secara keseluruhan, indeks ASX 200 melonjak lebih dari 18% pada 2019.

Semalam di Wall Street, Dow Jones Industrial Average turun 183,12 poin menjadi ditutup pada 28.462,14 sementara S&P 500 turun 0,5% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 3.221,29. Kedua indeks mengalami hari terburuk dalam empat minggu. Indeks Nasdaq ditutup 0,6% lebih rendah pada 8,945,99.

Sentimen pasar secara global sebagian besar telah meningkat pada bulan Desember dengan AS dan China baru-baru ini mencapai kesepakatan tentang kesepakatan perdagangan fase satu.

South China Morning Post, mengutip sebuah sumber, melaporkan Senin bahwa negosiator perdagangan Tiongkok dan Wakil Perdana Menteri Liu He akan mengunjungi Washington minggu ini untuk menandatangani perjanjian fase satu dengan AS.

Beijing telah menerima undangan AS untuk penandatanganan kesepakatan di Washington, dan delegasi Tiongkok akan tetap di AS selama beberapa hari hingga pertengahan minggu depan, menurut laporan itu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan awal tahun baru 2020, bursa Asia akan bergerak positif dengan harapan kesepakatan dagang AS-China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here