Mata Uang Safe Haven Terangkat Konflik Timur Tengah

401

(Vibiznews – Forex) Permintaan Yen dan mata uang safe-haven lainnya meningkat pada hari Senin (06/01) akibat tewasnya komandan militer ternama Iran oleh Amerika Serikat yang dapat memicu konflik Timur Tengah yang lebih luas.

Presiden AS Donald Trump memperingatkan “pembalasan besar” jika Iran membalas, sementara komandan pengganti Iran berjanji untuk mengusir Amerika Serikat dari wilayah tersebut.

Pada hari Minggu, Iran semakin menjauhkan diri dari perjanjian nuklir tahun 2015 dengan kekuatan dunia, yang ditarik Amerika Serikat pada tahun 2018, dengan mengatakan pihaknya akan terus bekerja sama dengan pengawas nuklir AS, tetapi tidak akan menghormati batasan untuk pekerjaan pengayaan uraniumnya.

Yen Jepang melonjak pada hari Senin ke tertinggi tiga bulan di 107,77 versus dolar AS di perdagangan Asia dan terakhir naik 0,2% pada hari itu di 108.

Swiss franc diperdagangkan flat, meskipun mendekati level tertinggi empat bulan di 1,0824 yang dicapai terhadap euro pada hari Jumat.

Dolar AS bergerak naik terhadap enam mata uang utama dan sedikit lebih lemah terhadap euro, dengan euro / dolar naik 0,1% pada $ 1,1167.

Mata uang yang sensitif terhadap selera risiko global lebih lemah, termasuk dolar Australia, dolar Selandia Baru, dan crown Swedia.

Pelaku pasar akan tetap gelisah sampai ada kejelasan lebih lanjut tentang bagaimana ketegangan geopolitik antara AS dan Iran akan berlanjut, yang dapat mengganggu pertumbuhan ekonomi global, terutama jika harga minyak naik.

Namun sejauh ini, mata uang terkait minyak seperti dolar Kanada, crown Norwegia dan rubel Rusia belum menguat meskipun minyak mentah Brent terus naik minggu lalu dan mencapai $ 70 pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak September.

Di tempat lain, pound Inggris diperdagangkan datar pada $ 1,3076 dan pada 85,44 pence terhadap euro menjelang minggu penting ketika anggota parlemen Inggris akan berkumpul kembali untuk memperdebatkan kesepakatan perceraian Uni Eropa Perdana Menteri Boris Johnson yang telah setuju dengan Brussels.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang safe haven dan dolar AS berpotensi naik dengan semakin meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, yang semakin memicu permintaan aset safe haven.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here