Sentimen Penggerak Pasar : Pernyataan Trump Tidak Ada Korban Serangan Iran

732

(Vibiznews – Economy & Business) Presiden AS Donald Trump menyatakan pada hari Rabu (08/01) bahwa Iran “tampaknya akan mundur,” setelah serangan rudal di pangkalan-pangkalan Amerika di Irak yang menurutnya tidak ada korban.

“Orang-orang Amerika sangat berterima kasih dan bahagia,” kata Trump, dalam sebuah pidato dari Gedung Putih setelah serangan. “Tidak ada orang Amerika yang terluka dalam serangan semalam oleh rezim Iran.”

Sementara serangan itu menandai eskalasi terbaru dengan Teheran setelah serangan drone AS yang menewaskan jenderal top Iran, mereka tampaknya membuka pintu untuk mengurangi ketegangan setelah menjadi jelas bahwa tidak ada pasukan Amerika yang terbunuh. Trump mengindikasikan pada hari Rabu bahwa ia benar-benar menganggap sifat serangan itu sebagai tanda bahwa Teheran telah mengambil jalan keluar.

“Iran tampaknya akan mundur, yang merupakan hal yang baik untuk semua pihak terkait,” katanya.

Dia menambahkan: “Tidak ada nyawa Amerika atau Irak yang hilang.”

Pada saat yang sama, dia mengatakan AS terus mengevaluasi opsi. Trump mengatakan dia akan segera menjatuhkan sanksi ekonomi “sampai Iran mengubah perilakunya,” meminta kekuatan dunia lain untuk melepaskan diri dari perjanjian nuklir Iran dan meminta NATO untuk menjadi lebih terlibat di Timur Tengah.

Pernyataan presiden, sambil menekankan kekuatan militer Amerika dan menandai sanksi baru, tetap merupakan langkah menuju eskalasi setelah berhari-hari ancaman berapi-api dari kedua belah pihak yang termasuk janji retribusi dari Teheran dan peringatan dari Trump – yang kemudian diklarifikasi – bahwa bahkan situs budaya Iran dapat ditargetkan sebagai respons. Itu adalah yang terbaru dari serangkaian perkembangan yang mengubah dunia yang dimulai dengan serangan terkait Iran yang menewaskan seorang kontraktor Amerika, meningkat dengan serangan balasan Amerika dan pergi ke wilayah yang belum dipetakan ketika pendukung milisi menyerbu Kedutaan Besar AS di Baghdad – akhirnya memimpin untuk serangan yang mengejutkan terhadap Jenderal Qassem Soleimani. Ketakutan global akan perang baru di Timur Tengah telah meningkat dalam beberapa hari terakhir.

Trump kembali menekan untuk memblokir jalur nuklir Iran. “Selama saya adalah presiden Amerika Serikat, Iran tidak akan pernah diizinkan memiliki senjata nuklir,” katanya seperti dilansir Foxnews.

“Iran harus meninggalkan ambisi nuklirnya dan mengakhiri dukungannya untuk terorisme,” kata Trump, menyerukan Inggris, Jerman, Prancis, Rusia, dan China untuk “mengakui kenyataan ini” dan “melepaskan diri dari sisa-sisa pakta nulir era” Obama. Dia mengklaim bahwa “kesepakatan” yang sangat cacat itu memberi Iran jalan yang jelas dan cepat untuk peluncuran  nuklir. “

Presiden menggembar-gemborkan militer di bawah pemerintahannya tetapi menambahkan: “Fakta bahwa kita memiliki militer dan peralatan yang hebat ini, namun tidak berarti kita perlu menggunakannya. … Kita tidak ingin menggunakannya.”

Trump berkata: “AS siap merangkul perdamaian dengan semua yang mencarinya.”

Pidato presiden datang setelah Iran menembakkan sebanyak 15 rudal balistik ke Irak. Sepuluh rudal menghantam Pangkalan Udara Ain al-Asad, yang menampung pasukan AS, satu rudal menghantam pangkalan militer AS di Erbil, dan empat rudal gagal mengenai sasaran mereka, menurut juru bicara militer AS untuk Komando Pusat, yang bertanggung jawab atas pasukan Amerika di Timur Tengah.

Serangan Selasa malam berlangsung dalam dua gelombang, sekitar satu jam terpisah.

“Dalam beberapa hari terakhir dan sebagai respons terhadap ancaman dan tindakan Iran, Departemen Pertahanan telah mengambil semua langkah yang tepat untuk melindungi personel dan mitra kami,” kata pernyataan Pentagon yang dirilis Selasa malam. “Pangkalan-pangkalan ini telah siaga tinggi karena indikasi bahwa rezim Iran berencana untuk menyerang pasukan dan kepentingan kita di wilayah tersebut. Saat kami mengevaluasi situasi dan respons kami, kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi dan membela personel, mitra, dan sekutu A.S. di kawasan. “

Sementara tidak ada korban di A.S. atau NATO lainnya yang dilaporkan, pangkalan tersebut berpotensi rentan.

Pejabat pertahanan AS mengatakan kepada Fox News bahwa militer AS tidak berusaha untuk menembakkan rudal balistik yang ditembakkan dari Iran karena tidak ada aset militer Amerika di tempat untuk mencegat mereka. Sistem pertahanan anti-rudal Patriot dan Avenger dikerahkan ke lokasi lain di Timur Tengah, tetapi tidak ke dua pangkalan Irak yang ditargetkan oleh Iran. Para pejabat mengatakan aset Amerika dalam permintaan tinggi dan pasokan pendek di seluruh dunia.

Bagaimana pasar merespon pernyataan Trump ini? Paling tidak pernyataan Trump yang menyatakan tidak ada korban, dan juga tidak ada pernyataan Trump untuk serangan balasan meredakan ketegangan di Timur Tengah ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here