Pertumbuhan Ekonomi Inggris Terlemah Dalam 7 Tahun

467

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi Inggris tumbuh pada laju tahunan terlemah dalam lebih dari tujuh tahun pada November, setelah produksi turun tajam pada bulan itu, meskipun kinerja yang lebih kuat pada bulan-bulan sebelumnya sedikit mencerahkan gambaran tersebut.

Ketidakpastian politik menekan bisnis dan konsumen Inggris pada akhir 2019, ketika negara itu akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober sampai parlemen memaksakan penundaan dan Perdana Menteri Boris Johnson mengadakan pemilihan awal.

Angka resmi Senin menunjukkan ekonomi pada November hanya 0,6%, ekspansi terlemah sejak Juni 2012, turun dari pertumbuhan tahunan 1,0% pada Oktober, yang mewakili revisi naik dari data yang dilaporkan sebelumnya.

Output pada bulan November saja menyusut 0,3%, penurunan terbesar sejak April, ketika bisnis kehabisan stok barang yang dibangun untuk mengantisipasi Brexit tanpa kesepakatan yang mengganggu pada akhir Maret, kata Kantor Statistik Nasional.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pembacaan datar untuk bulan ini.

Melihat tiga bulan hingga November, yang meredakan beberapa volatilitas, ekonomi tumbuh sebesar 0,1% versus perkiraan jajak pendapat untuk penurunan 0,1%, yang mencerminkan revisi kenaikan yang tidak terduga untuk output pada Oktober dan September, yang menurut ONS mencerminkan pengembalian survei yang terlambat.

“Secara keseluruhan, ekonomi tumbuh sedikit dalam 3 bulan terakhir, dengan pertumbuhan konstruksi ditarik kembali oleh melemahnya layanan dan kinerja yang kurang bersemangat dari manufaktur,” kata ahli statistik ONS Rob Kent-Smith.

Periode tersebut mencakup kedua pergolakan politik yang bergejolak hingga batas waktu Brexit 31 Oktober, dimana parlemen memaksa Perdana Menteri Boris Johnson untuk menunda, dan dimulainya kampanye pemilihan, ketika Johnson memilih untuk meletakkan rencananya Brexit kepada publik daripada mencari dukungan dari legislator oposisi.

Dia memenangkan mayoritas besar secara tak terduga dalam pemilihan 12 Desember dan survei bisnis sektor swasta sejak saat itu telah menunjukkan pemulihan sentimen pada akhir tahun 2019 dan awal tahun 2020.

Parlemen baru telah menyetujui rencana Johnson untuk mengeluarkan Inggris dari Uni Eropa pada 31 Januari, yang akan memulai waktunya pada periode transisi 11 bulan di mana Johnson ingin menegosiasikan kesepakatan perdagangan jangka panjang dengan UE.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menyebut skala waktu ini “pada dasarnya tidak mungkin” ketika dia bertemu Johnson pekan lalu, dan dengan Johnson yang memutuskan perpanjangan masa transisi, beberapa bisnis khawatir mereka dapat menghadapi tarif dan hambatan lain untuk berdagang dengan UE mulai 2021 .

Bank of England memperkirakan pada bulan November bahwa ekonomi akan mengalami pertumbuhan triwulanan yang sangat terbatas pada kuartal keempat, sebelum pulih pada tahun 2020.

Prakiraan ini mengasumsikan kemajuan menuju kesepakatan perdagangan dan pengurangan ketegangan perdagangan AS-Tiongkok.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here