Bursa Amerika Bangkit Dari Kekecewaan Data NFP dan Cetak Rekor Lagi

232

(Vibiznews – Index) – Perdagangan saham di bursa Amerika yang akhir pekan lalu dikecewakan rilis data NFP, bangkit kembali mencetak keuntungan yang sangat kuat di akhir perdagangan awal pekan Selasa  (14/01/2020). Dengan pergerakan yang bullish sepanjang sesi Amerika, indeks Nasdaq dan S&P 500 mengakhirinya di rekor tertinggi penutupan baru.

Indeks Nasdaq dan S&P 500 bergerak lebih cepat memasuki penutupan, dengan melonjak 95,07 poin atau 1 persen menjadi 9.273,93 untuk Nasdaq dan naik 22,78 poin atau 0,7 persen menjadi 3.288,13 untuk S&P 500. Sementara itu Dow Jones bergerak lebih sempit membukukan kenaikan yang lebih sederhana, yang naik 83,28 poin atau 0,3 persen menjadi 28.907,05.

Kekuatan saham di Wall Street terjadi  di tengah berlanjutnya optimisme tentang dampak kesepakatan perdagangan AS-China fase satu yang akan ditandatangani akhir pekan ini. Wakil Perdana Menteri China Liu He dijadwalkan untuk mengunjungi Washington untuk menandatangani perjanjian tersebut, yang dikatakan mencakup pengurangan tarif untuk barang-barang Tiongkok sebagai imbalan atas peningkatan pembelian produk pertanian AS di China.

Saham-saham mengalami kenaikan harga lebih lanjut setelah berbagai laporan media mengatakan Departemen Keuangan berencana untuk mencabut tuduhannya atas China sebagai manipulator mata uang  menjelang penandatanganan kesepakatan. AS mengklaim China manipulator Agustus lalu. Berita ini menuai kritik dari Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer, yang menuduh Presiden Donald Trump mengalah kepada Presiden Cina Xi Jinping.

Melihat pergerakan secara sektoral, saham-saham baja menghasilkan beberapa kinerja terbaik pasar di tengah optimisme tentang dampak kesepakatan perdagangan AS-China, dengan NYSE Arca Steel Index melonjak 1,8 persen. Kekuatan yang cukup besar juga muncul di antara saham-saham jaringan, yang tercermin dari kenaikan 1,6 persen  NYSE Arca Networking Index.

Saham kimia, semikonduktor dan perangkat lunak juga mendapat kekuatan yang signifikan pada hari itu, bergerak lebih tinggi bersama dengan sebagian besar sektor utama lainnya. Sebaliknya saham emas melawan tren naik, dengan  NYSE Arca Gold Bugs Index turun 2,6 persen di tengah penurunan yang signifikan oleh harga logam mulia.

Jul Allens, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here