Ekspor Desember Indonesia Naik, Defisit Perdagangan Turun Tajam

337

(Vibiznews – Economy & Business) Defisit perdagangan Indonesia turun tajam menjadi USD 0,03 miliar pada Desember 2019 dari USD 1,07 miliar pada bulan yang sama setahun sebelumnya dan lebih baik daripada konsensus pasar dari selisih USD 0,47 miliar.

Ekspor dari Indonesia secara tak terduga meningkat 1,28 persen dari tahun sebelumnya menjadi 14,47 miliar dolar AS pada Desember 2019, mengalahkan konsensus pasar dari penurunan 3,03 persen dan setelah penurunan 6,09 persen yang direvisi naik pada bulan sebelumnya.

Penjualan produk nonmigas meningkat 5,78 persen menjadi 13,31 miliar dolar AS, sementara ekspor migas merosot 31,93 persen menjadi 1,16 miliar dolar AS didukung produk pertambangan (-38,04 persen), termasuk minyak mentah (-37,24 persen) dan gas alam (-38,21 persen). Mempertimbangkan tahun penuh 2019, penjualan turun 6,94 persen dari tahun sebelumnya.

Impor ke Indonesia turun 5,62 persen tahun ke tahun menjadi USD 14,5 miliar pada Desember 2019, dibandingkan dengan konsensus pasar yang turun 6,3 persen dan setelah penurunan 9,24 persen pada bulan sebelumnya.

Pembelian non-migas menyusut 7,28 persen menjadi USD 12,37 miliar, sementara impor minyak dan gas tumbuh 5,33 persen menjadi USD 2,13 miliar, terutama dipimpin oleh minyak mentah (48,44 persen). Mempertimbangkan tahun penuh 2019, kedatangan dikontrak 9,53 persen dari tahun sebelumnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here