Ambruknya Saham Mobil Melemahkan Bursa Eropa 6 Januari

427
A worker assembles an engine on the production line of Fuji Heavy Industries Ltd.'s Gunma Yajima Plant in Ota, Gunma, Japan, on Thursday, March 30, 2017. Fuji Heavy, best known for its Subaru brand of cars, will change its name to Subaru Corp. from April 1. Photographer: Tomohiro Ohsumi/Bloomberg

(Vibiznews-Index) – Bursa Saham Eropa perdagangan hari Kamis (16/01/2020) bergerak negatif oleh kehati-hatian pasar karena meredanya kekhawatiran perang dan fokus bergeser ke musim pendapatan perusahaan. Selain itu tidak ada eskalasi lebih lanjut dalam perang dagang setelah AS dan China akhirnya menandatangani kesepakatan perdagangan “Fase Satu” yang telah lama ditunggu-tunggu, dengan tarif impor ratusan miliar dolar dalam impor masih berlaku.

Indeks Pan-European Stoxx 600 turun 0,08 persen menjadi 419,29 setelah berakhir dengan nada datar pada hari sebelumnya. Indeks DAX Jerman turun 0,18 persen, indeks CAC 40 Perancis turun 0,14 persen sementara itu FTSE 100 Inggris anjlok 0,5 persen di tengah laporan pendapatan yang suram.

Saham Mobil jauh lebih rendah. Permintaan mobil penumpang Eropa meningkat untuk bulan keempat berturut-turut untuk mencatat total Desember tertinggi dalam catatan menurut data dari Asosiasi Produsen Mobil Eropa. Penjualan mobil penumpang melonjak 21,7 persen tahun-ke-tahun, tetapi ini sebagian karena efek dasar yang rendah, karena pendaftaran turun 8,4 persen pada Desember 2018.

Saham Pembuat speed-train Prancis Alstom diperdagangkan flat setelah menderita kerugian di awal sesi. Perusahaan melaporkan bahwa penjualannya untuk kuartal ketiga 2019/20 meningkat menjadi 2,1 miliar euro dari 2,0 miliar euro pada tahun sebelumnya. Ini memesan 3,6 miliar euro pesanan, dibandingkan dengan 3,4 miliar euro tahun lalu.

Saham Perusahaan pengiriman Meal-kit HelloFresh melonjak 8,5 persen setelah hasil pendahuluan 2019 melampaui perkiraan.

Saham Pembuat Nivea Beiersdorf turun lebih dari 1 persen setelah melaporkan hasil tahun fiskal 2019-nya. Saham Perekrut asal Inggris Hays jatuh 3,8 persen setelah memperingatkan bahwa laba semester pertama akan turun sekitar 19 persen.

Saham Pearson jatuh lebih dari 10 persen. Perusahaan publikasi dan pendidikan memperkirakan laba akan turun tahun depan di tengah penurunan permintaan buku teks perguruan tinggi Inggris.

Saham Perusahaan restoran Whitbread kehilangan 4,3 persen setelah mengatakan akan terus dilanda ketidakpastian ekonomi dan biaya yang lebih tinggi di Inggris.

Saham Associated British Foods menguat 2,7 persen setelah pendapatan Grup dari operasi yang berkelanjutan selama 16 minggu yang berakhir 4 Januari 2020 naik 4 persen dari tahun lalu.Saham Rank Group melonjak 4,8 persen. Kasino dan perusahaan game mengatakan sekarang mengharapkan laba operasi awal tahun 2020 mendasari laba sebelum IFRS16 berada di atas ekspektasi pasar saat ini.

Dalam rilis ekonomi, indeks harga konsumen Jerman naik 1,5 persen tahun-ke-tahun pada Desember, menyusul kenaikan 1,1 persen pada November dan Oktober, menurut data akhir dari Kantor Statistik Federal. Ini sesuai dengan perkiraan awal. Inflasi terbaru adalah yang tertinggi sejak Juli, ketika itu 1,7 persen.

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here