Amerika Serikat dan China Resmi Menandatangani Kesepakatan Perdagangan Fase Satu

454

(Vibiznews – Economy) – Setelah berbulan-bulan negosiasi, Amerika Serikat dan China secara resmi menandatangani kesepakatan perdagangan fase satu yang bersejarah di Washington pada hari Rabu waktu setempat, dalam upaya untuk meredakan perselisihan perdagangan yang pahit antara kedua negara adidaya ekonomi.

Presiden Donald Trump menandatangani perjanjian bersama dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, kepala negosiator perdagangan Beijing, dalam sebuah upacara di Gedung Putih-Washington.

Dalam komentar yang panjang  menjelang penandatanganan, Trump mengatakan AS dan Cina  memperbaiki kesalahan masa lalu dan memberikan masa depan keadilan ekonomi dan keamanan bagi pekerja, petani, dan keluarga Amerika.

“Tidak ada yang lebih besar dari ini,” tambah Trump, yang meluncurkan perang dagangnya pada bulan Maret 2018 untuk mengatasi apa yang ia sebut sebagai AS dimanfaatkan oleh China.

Trump mengatakan kesepakatan itu meminta Cina untuk membeli barang-barang AS senilai $ 200 miliar selama dua tahun ke depan, termasuk produk pertanian hingga senilai $ 50 miliar. Kesepakatan itu juga konon membahas masalah-masalah seperti pencurian kekayaan intelektual China, transfer teknologi paksa dan manipulasi mata uang.

Sebagai gantinya, AS akan membatalkan putaran tarif baru dan memangkas tarif barang-barang Tiongkok sekitar $ 120 miliar menjadi setengah hingga 7,5 persen.

Trump mencatat tarif 25 persen pada impor Tiongkok senilai $ 250 miliar akan tetap berlaku untuk memberikan pengaruh AS ketika kedua negara memasuki negosiasi tahap kedua.

Setelah Trump berbicara selama hampir satu jam, Wakil Perdana Menteri Cina He membaca surat dari Presiden Cina Xi Jinping. Dalam surat itu, pemimpin China menggambarkan kesepakatan perdagangan fase satu sebagai  baik untuk China, untuk AS dan untuk seluruh dunia.

Jul Allens, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here