Bursa Asia Akhir Pekan Naik Seiring PDB China Sesuai Perkiraan

870

(Vibiznews – Index) Pasar Saham di Asia naik pada hari Jumat (17/01), seiring produk domestik bruto (PDB) China menunjukkan pertumbuhan sesuai dengan ekspektasi analis.

Pasar Cina pada awalnya naik setelah rilis angka-angka itu, tetapi jatuh lagi pada penutupan. Indeks Shanghai diperdagangkan flat untuk ditutup pada 3,075,50, sedangkan indeks Shenzhen beringsut turun 0,12% menjadi 10.954,39.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,60% pada 29056.42.

Angka PDB China yang masuk pada hari Jumat sebagian besar memenuhi harapan analis. Ini mengumumkan ekonominya tumbuh 6,1% pada 2019, memenuhi harapan bahkan di tengah perselisihan perdagangan dengan AS. PDB-nya tumbuh 6,0% per tahun pada kuartal keempat 2019.

Itu tidak berubah dari laju pada kuartal ketiga, yang diyakini sebagai kenaikan PDB paling lambat dalam setidaknya 27½ tahun.

Pertumbuhan China telah dilanda perselisihan perdagangan dengan AS, di antara faktor-faktor lain. Namun kedua raksasa menandatangani kesepakatan “fase satu” minggu ini, yang mencakup beberapa keringanan tarif. Data awal pekan ini juga menunjukkan bahwa ekspor negara itu naik untuk pertama kalinya dalam lima bulan pada bulan Desember, dan impornya melampaui perkiraan.

Indeks Nikkei 225 Jepang melonjak ke level tertinggi 15-bulan di awal sesi, terakhir naik 0,45% menjadi ditutup pada 24.041,26. Topix naik 0,39% menjadi 1.735,44. Beberapa saham otomotif melonjak. Mazda melonjak 5,77%, sedangkan Suzuki Motor melambung 4,04%. Subaru melonjak 4,27%, dan Mitsubishi Motor bertambah 2,47%.

Indeks Kospi Korea Selatan juga naik ke tertinggi 15-bulan sebelumnya pada sesi Jumat, terakhir naik 0,11% menjadi ditutup pada 2.250,57.

Bank of Korea pada hari Jumat mempertahankan suku bunga acuan stabil di 1,25%, seperti yang diperkirakan. Angka itu mengikuti dua pemotongan tahun lalu.

Indeks ASX 200 Australia melonjak 0,32% menjadi ditutup pada 7.064,10, karena penambang utama naik. Rio Tinto melonjak 1,78%, Fortescue Metals melonjak 3,73%. BHP Group naik sekitar 1,17%.

Sementara itu, saham AS naik ke tertinggi baru lagi dengan sentimen terangkat setelah awal yang solid untuk musim pendapatan, serta data ekonomi yang kuat.

Klaim pengangguran mingguan secara tak terduga turun 10.000 menjadi 204.000 – lebih rendah dari 216.000 yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters. Selain itu, penjualan ritel naik 0,3% di bulan Desember, sesuai perkiraan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia berpotensi naik terdukung penandatanganan kesepakatan dagang fase satu AS-China. Juga akan mencermati hasil bursa Wall Street malam ini, yang jika positif akan memberikan dukungan bagi bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here