Bursa Wall Street Bergerak Lemah Terpengaruh Wabah Virus China

329

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS jatuh pada hari Selasa (21/01), hari perdagangan pertama minggu ini, karena kekhawatiran tentang hubungan perdagangan AS-China dan wabah virus di China.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 61 poin pada pembukaan, atau 0,2%. Indeks S&P 500 turun 0,3% bersama dengan indeks Nasdaq.

Goldman Sachs dan J.P. Morgan Chase berada di antara saham berkinerja terburuk di Dow, masing-masing turun 0,6%. S&P 500 dipimpin lebih rendah oleh sektor material dan energi.

Dow menuju penurunan pertama dalam enam sesi sementara S&P 500 dan Nasdaq ditetapkan untuk menghentikan kenaikan beruntun tiga hari.

Saham mencatat rekor tertinggi sepanjang masa pada hari Jumat karena pasar membawa momentumnya dari kinerja yang kuat pada tahun 2019. S&P 500 melonjak lebih dari 28% tahun lalu, kenaikan tahunan terbesar sejak 2013.

Tahun ini, berlanjutnya optimisme di sekitar hubungan perdagangan AS-China bersama dengan kekhawatiran akan resesi ekonomi global yang hilang telah dibangun di atas keuntungan 2019.

Terjadinya rekor pasar berhenti pada hari Selasa setelah Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa kesepakatan perdagangan fase dua antara China dan AS mungkin tidak menghapus semua tarif yang ada.

Presiden Donald Trump juga mengatakan kepada Journal bahwa dia “benar-benar serius” tentang mengenakan tarif pada mobil-mobil Eropa jika kesepakatan perdagangan dengan kawasan itu tidak dapat dicapai.

Kekhawatiran atas jenis pneumonia baru di Cina juga mendorong investor menjauh dari saham. Wabah virus corona baru di Cina telah menewaskan empat orang dengan kasus yang dikonfirmasi melebihi 200 menjelang liburan Tahun Baru Imlek, di mana ratusan juta orang diperkirakan akan bepergian. Senin malam, otoritas Cina mengkonfirmasi bahwa virus itu menular.

Para ahli menyebut kembali kejatuhan ekonomi dari krisis Syndrome Respiratory Syndrome (SARS) yang mematikan pada tahun 2003, dan berita itu mengirim para investor melarikan diri dari aset berisiko di Asia semalam, sebuah tren yang tampaknya akan berlanjut ke pembukaan di Wall Street.

Dalam berita perusahaan, Boeing sedang dalam pembicaraan dengan bank-bank untuk meminjam $ 10 miliar di tengah meningkatnya biaya dua kecelakaan yang melibatkan pesawat 737 Max. Saham Boeing naik 0,5%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan melanjutkan penurunan mencermati wabah virus baru di China, juga rencana kesepakatan perdagangan fase dua AS-China yang masih belum memunculkan sentimen positif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here