Bursa Korsel Paling Banyak Cetak Untung di Kawasan Asia

186

(Vibiznews – Index) – Bursa Saham Asia akhirnya berhasil cetak keuntungan setelah perdagangan sebelumnya ambruk oleh berita wabah virus Corona di China. Pada penutupan perdagangan hari Rabu (22/01/2020) mayoritas indeks bursa utama menguat signifikan meskipun virus di China tersebut menyebar ke lebih banyak kota di China.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) diperkirakan akan mendeklarasikan Emergency Health Emergency of International Concern sebagai respons terhadap wabah koronavirus yang tampaknya berasal dari Cina timur, dan menyebar ke lebih banyak kota di Cina termasuk Beijing dan Shanghai.

Bursa Saham China membalikkan kerugian awal untuk mengakhiri sesi naik 8,61 poin, atau 0,28 persen, menjadi 3.060,75, sementara indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,27 persen menjadi ditutup pada 28.341,04.

Perdagangan saham Jepang pulih dari penurunan awal menjadi berakhir lebih tinggi karena panik tentang coronavirus di China berkurang. Indeks Nikkei naik 166,79 poin, atau 0,70 persen, menjadi 24.031,35. Saham-saham yang terkait dengan kebersihan naik, dengan Azearth, pemasok pakaian pelindung, melonjak sebanyak 24 persen. Perusahaan pembuat AC Daikin Industries menguat 2,3 persen.

Saham Seoul berakhir naik tajam setelah data menunjukkan lonjakan pengeluaran pemerintah Korea Selatan membantu ekonomi membukukan pertumbuhan kuartalan tercepat dalam lebih dari dua tahun. Indeks  Kospi menguat 27,56 poin, atau 1,23 persen, menjadi berakhir pada 2.267,25.

Data PDB Korea Selatan naik  1,2 persen pada kuartal pada kuartal keempat 2019, yang mengalahkan perkiraan untuk peningkatan 1,0 persen dan dipercepat dari kenaikan 0,4 persen dalam tiga bulan sebelumnya.

Pasar saham Australia menguat untuk mencapai posisi penutupan tertinggi baru, didorong oleh keuntungan di saham keuangan. Indeks  ASX 200 naik 66,40 poin, atau 0,94 persen, menjadi 7.132,70. Saham Bank ANZ dan Commonwealth masing-masing naik 0,8 persen dan 1,2 persen.

Data indeks Kepercayaan konsumen Australia menurun pada Januari karena kebakaran hutan yang dahsyat membebani prospek pertumbuhan ekonomi, menurut survei dari Westpac. Indeks Sentimen Konsumen Westpac-Melbourne Institute turun 1,8 persen menjadi 93,4 pada Januari dari 95,1 pada Desember.

Bursa saham Selandia Baru naik terutama, dengan indeks acuan  NZX 50 berakhir naik 84,54 poin, atau 0,72 persen, pada 11.889,68. Saham A2 Milk Co melonjak lebih dari 4 persen setelah harga produk susu global naik 1,7 persen pada lelang Global Dairy Trade.

Indeks Komposit KLSE Malaysia turun 0,6 persen. Sebuah laporan pemerintah mengungkapkan bahwa inflasi harga konsumen negara itu naik 1,0 persen tahun ke tahun di bulan Desember, menyusul kenaikan 0,9 persen di bulan November.

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here