Indeks MSCI Asia Pasifik Naik, Pulihkan Hampir Setengah Penurunan Kemarin

223

(Vibiznews – Index) = Pasar saham Asia pulih pada hari Rabu karena respon China terhadap wabah virus membuat beberapa kekhawatiran akan pandemi global, meskipun saham Shanghai awalnya tergelincir di tengah kekhawatiran tentang hit permintaan domestik dan pariwisata.

Kekhawatiran tentang penularan, terutama karena jutaan orang bepergian untuk perayaan Tahun Baru Imlek, telah menjatuhkan stok dari rekor tertinggi.

Wabah ini telah menghidupkan kembali ingatan epidemi Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada 2002-03, wabah koronavirus yang menewaskan hampir 800 orang dan melukai perjalanan dunia.

Namun kali ini, tanggapan dan keterbukaan China – berbeda dengan penutupan awal wabah SARS – telah membantu meyakinkan investor yang khawatir tentang kemungkinan kejatuhan global.

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Rabu ada 440 kasus virus baru, dengan sembilan kematian sejauh ini. Langkah-langkah sekarang dilakukan untuk meminimalkan pertemuan publik di daerah yang paling terkena dampak.

Shanghai Composite index .SSEC pulih dari penurunan awal 1,4% hingga diperdagangkan 0,01% lebih tinggi. Pasar di tempat lain menguat, sementara aset yang aman seperti emas, obligasi, dan yen Jepang mengembalikan sebagian kenaikan Selasa.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik 0,71%, memulihkan hampir setengah penurunan Selasa.
Nikkei Jepang .N225, indeks Kospi Korea Selatan .KS11 dan Hang Seng Hong Kong. HSI semuanya naik lebih dari setengah poin persentase.S & P / ASX 200 Australia mengabaikan kekhawatiran untuk mencapai rekor tertinggi baru. E-mini S&P 500 berjangka ESc1 naik 0,5% dan EUROSTOXX 50 berjangka. STXEc1 naik 0,4 persen.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bertemu Rabu malam untuk mempertimbangkan apakah wabah itu merupakan keadaan darurat internasional.

Harga saham maskapai penerbangan, saham yang terpapar perjalanan lainnya dan pengecer yang rentan terhadap pergeseran sentimen konsumen telah menanggung beban penjualan dalam dua hari terakhir bersama dengan yuan Tiongkok.

Indeks industri maskapai MSCI .dMIWO0AL00P membukukan penurunan harian terbesar dalam lebih dari tiga bulan pada hari Selasa dan saham di industri masih jatuh pada hari Rabu.

Sejauh ini, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun telah stabil setelah penurunan Selasa, duduk sedikit lebih kuat di 1,7883 persen.

Spot gold XAU = juga memberikan kembali beberapa keuntungan untuk diperdagangkan 0,3% lebih lemah pada $ 1.553,22 per ounce.

Dalam mata uang, yen safe-haven JPY = sedikit menurun dari tertinggi satu minggu yang disentuh semalam, meskipun yuan sedikit menurun di pasar onshore menjadi 6,8997 per dolar AS.

Harga minyak juga turun kembali karena para pedagang memperkirakan pasar global yang dipasok dengan baik akan dapat menyerap gangguan yang telah memangkas produksi minyak mentah Libya. Minyak mentah Brent LCOc1 turun 0,31% menjadi $ 64,39 per barel dan minyak AS CLc1 turun 0,43% menjadi $ 58,13 per barel.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here