ECB Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah

515

(Vibiznews – Economy & Business) Bank Sentral Eropa (ECB) mempertahankan suku bunga tidak berubah pada Kamis (23/01) dengan meluncurkan tinjauan strategis pertama sejak 2003, dalam upaya untuk menentukan apakah target inflasi masih sesuai.

Dalam keputusan suku bunga pertama tahun ini, Dewan Gubernur bank sentral memberikan suara bulat untuk mempertahankan suku bunga simpanan utama pada level terendah historis -0,5%, sejalan dengan ekspektasi pasar. Fasilitas pinjaman marjinal tetap pada 0,25% dan tingkat operasi refinancing utama tetap pada 0%.

Dalam konferensi pers setelah keputusan itu, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan tingkat akan “tetap di level mereka saat ini atau lebih rendah sampai kita telah melihat prospek inflasi menyatu dengan tingkat yang cukup dekat, tetapi di bawah 2% dalam proyeksi kami. ”

Lagarde menambahkan bahwa Dewan Gubernur “siap untuk menyesuaikan semua instrumennya yang sesuai” untuk memandu inflasi menuju target.

Pembelian aset bersih sebagai bagian dari program pelonggaran kuantitatif dimulai pada bulan November di tingkat bulanan 20 miliar euro ($ 22,3 miliar), dan ECB menegaskan kembali pada hari Kamis bahwa ini akan terus berjalan “selama diperlukan” untuk memperkuat sikap kebijakan akomodatif .

Tinjauan strategis yang diluncurkan Kamis adalah salah satu langkah pertama yang diumumkan oleh Lagarde setelah memulai masa jabatannya, dengan sikap suku bunga rendah bank sentral yang terus-menerus dikecam dari para pelaku pasar yang mengatakan bahwa hal itu telah merusak pertumbuhan ekonomi.

Tinjauan strategis menilai mengapa inflasi tetap bertahan di bawah target selama bertahun-tahun, dan apakah cara menghitung target perlu diubah, di antara pertimbangan lainnya.

Pada bulan September tahun lalu, pendahulu Lagarde Mario Draghi memangkas suku bunga simpanan ECB sebesar 10 basis poin ke level saat ini dan meluncurkan program QE baru yang besar dalam upaya untuk merangsang ekonomi zona euro dan mendorong menuju target inflasi bank sentral.

Lagarde mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa risiko seputar prospek pertumbuhan kawasan euro “terkait dengan faktor geopolitik, meningkatnya proteksionisme dan kerentanan di pasar negara berkembang tetap miring ke bawah, tetapi menjadi kurang jelas karena beberapa ketidakpastian seputar perdagangan internasional menurun . “

Inflasi diperkirakan akan meningkat dalam jangka menengah, tetapi Lagarde menegaskan bahwa bidang kebijakan lain harus berkontribusi lebih kiat untuk menghasilkan manfaat penuh dari langkah kebijakan akomodatif EBC.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here