Inflasi Desember Jepang Meningkat; Masih Jauh dari Target BOJ

288

(Vibiznews – Economy & Business) Harga konsumen inti Jepang naik pada bulan Desember dari tahun sebelumnya, demikian rilis pada hari Jumat (24/01), namun masih jauh dari target 2% bank sentral Jepang.

Indeks harga konsumen inti naik hanya 0,7% pada bulan Desember dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan.

Rilis data datang setelah BOJ pada Selasa merevisi turun perkiraan harga konsumennya, meskipun bank sentral telah menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonominya.

BOJ mempertahankan kebijakannya tidak berubah minggu ini dan Gubernur Haruhiko Kuroda menegaskan kembali tekad bank sentral untuk mempertahankan kebijakan pelonggaran ultranya sehubungan dengan inflasi yang lembut dan ketidakpastian di luar negeri.

Kenaikan 0,7% dalam indeks harga konsumen inti (CPI), yang termasuk biaya minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar yang tidak stabil sesuai dengan perkiraan media. Pada bulan November, indeks naik 0,5%.

Indeks inflasi inti-inti, yang tidak termasuk harga pangan dan energi dan mirip dengan indeks inti yang digunakan di Amerika Serikat, tumbuh 0,9% pada Desember dari tahun sebelumnya, setelah kenaikan 0,8% pada November.

Ekonomi Jepang meningkat 1,8% tahunan pada kuartal ketiga berkat permintaan domestik dan pengeluaran bisnis yang tangguh.

Tetapi ekspor turun selama 13 bulan berturut-turut pada bulan Desember, dirugikan oleh pengiriman mobil, konstruksi dan mesin pertambangan yang terikat di AS, menunjukkan lemahnya permintaan eksternal kemungkinan akan tetap menjadi hambatan pada ekonomi yang bergantung pada perdagangan untuk sementara waktu lebih lama.

Analis memperkirakan ekonomi mungkin menyusut pada kuartal keempat karena kenaikan pajak penjualan pada Oktober memukul pengeluaran konsumen.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here