Harga Gula Tertekan Wabah Virus Corona dan Pelemahan Harga Minyak

244

(Vibiznews – Commodity) Harga gula bergerak lebih rendah pada Senin kemarin dengan gula New York pada level terendah 2 minggu dan gula London pada level terendah 1 minggu. Harga gula dilemahkan oleh anjloknya harga minyak mentah, pelemahan dalam harga riil Brasil, dan pelemahan umum dalam harga komoditas akibat penyebaran virus corona China.

Minyak mentah WTI Mar pada hari Senin turun -2,0% ke level terendah 3-1 / 2 bulan. Harga minyak mentah yang lebih rendah memotong harga etanol dan mungkin mendorong pabrik gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak tebu ke produksi gula daripada produksi etanol, sehingga meningkatkan pasokan gula.

Real Brasil turun -0,60% pada hari Senin dan membukukan terendah 1-3 / 4 bulan terhadap dolar. Pelemahan riil mendorong penjualan ekspor oleh produsen gula Brasil.

Sentimrn Positif untuk harga gula adalah data Senin dari Unica yang menunjukkan produksi gula Tengah-Selatan Brasil pada paruh pertama Januari turun -66,0% y / y menjadi 4.000 MT dibandingkan 13.000 MT pada periode yang sama tahun lalu, meskipun 2019/20 Center- Produksi gula selatan hingga pertengahan Januari naik + 0,5% y / y menjadi 26,485 MMT.

Harga gula telah menguat tajam selama tiga minggu terakhir dan membukukan tertinggi 2 tahun minggu lalu pada pembelian dana agresif karena prospek pasokan gula global yang lebih kecil. Asosiasi Pabrik Gula India melaporkan 17 Januari bahwa produksi gula di India, produsen gula terbesar kedua di dunia, turun -26% y / y dari 1 Oktober-15 Januari menjadi 10,89 MMT. Juga, Conab pada 19 Desember memotong estimasi produksi gula 2019/20 Brasil -5,3% menjadi 30,1 MMT dari perkiraan Agustus 31,8 MMT.

Dalam faktor pendukung lainnya, Citigroup pada 10 Januari menaikkan perkiraan defisit gula 2019/20 global menjadi -7,6 MMT dari perkiraan sebelumnya -7,0 MMT karena risiko tanaman gula tetap ada di India dan Thailand. Juga, USDA dalam laporan WASDE-nya (dirilis 10 Januari) memangkas estimasi produksi gula A.S. 2019/20 sebesar -1,5% menjadi 8,158 MMT dari estimasi Desember 8,280 MMT.

Pada malam ini terpantau harga gula kontrak Maret 2020 bergerak lemah 0,77% pada $ 14.10.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga gula berpotensi lemah tertekan kekhawatiran penyebaran virus corona dan melemahnya harga minyak mentah. Harga gula diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 14.00-$ 13.76. Namun jika bergerak naik akan ada dalam kisaran Resistance $ 14.35-$ 14.50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here