Harga Kakao Turun Akibat Wabah Virus Corona dan Peningkatan Pasokan Global

255

(Vibiznews – Commodity) Harga kakao rebound dari posisi terendah 1 minggu pada hari Senin dan ditutup lebih tinggi pada tanda-tanda pasokan yang lebih kecil dari Pantai Gading. Pemerintah Pantai Gading pada hari Senin melaporkan bahwa para petani Pantai Gading mengirim 59.898 MT kakao ke pelabuhan dari 20-26 Januari, turun -8.6% y / y. Namun, secara kumulatif, para petani Pantai Gading telah mengirimkan total 1.411 MMT kakao ke pelabuhan selama 1 Oktober – 26 Januari, naik + 8,5% y / y.

Harga kakao pada Senin pagi turun ke posisi terendah 1-minggu karena pelemahan komoditas umum dari virus corona China dan pada carry-over negatif dari data Jumat dari Asosiasi Kakao Internasional (ICCO) yang menunjukkan stok global pada akhir 2018/19 telah meningkat + 1,4% y / y hingga 1,538 MMT.

Negatif lain untuk harga kakao adalah peningkatan produksi kakao di Ghana setelah Dewan Kakao Ghana pada hari Senin melaporkan bahwa mereka membeli 569.781 MT kakao dari petani selama 1 Oktober – 16 Januari, naik + 8,1% y / y.

Harga kakao telah dipotong oleh kekhawatiran bahwa harga kakao yang tinggi mungkin mengurangi permintaan cokelat. Barry Callebaut, pembuat produk kakao terbesar di dunia, melaporkan Rabu lalu bahwa pertumbuhan volume coklat global datar pada periode Sep-Nov.

Harga kakao telah cenderung lebih tinggi selama sebulan terakhir dan kakao NY membukukan tertinggi 20-1 / 2 bulan Rabu lalu dan kakao London membukukan tertinggi 1-3 / 4 bulan di tengah tanda-tanda kekuatan permintaan kakao Asia. Permintaan kakao Asia yang kuat adalah bullish untuk harga kakao setelah Asosiasi Kakao Asia melaporkan 17 Januari bahwa pemrosesan kakao Asia Q4 naik + 8,7% y / y ke rekor 227.013 MT, lebih baik dari ekspektasi + 7,5% y / y. Harga kakao juga mendapat dukungan setelah Marex Spectron Group pada 16 Januari menaikkan perkiraan defisit kakao global 2019/20 menjadi -100.000 MT dari perkiraan sebelumnya -80.000 MT, mengutip perkiraan yang lebih lemah untuk produksi kakao di Afrika Barat, Ekuador dan Indonesia. Faktor bullish lain untuk harga kakao adalah berkurangnya ekspor dari Nigeria, produsen kakao terbesar kelima di dunia, setelah data Selasa lalu menunjukkan bahwa ekspor kakao Desember Nigeria turun -55% y / y menjadi 8.833 MT.

Peningkatan curah hujan di Afrika Barat adalah bearish untuk harga kakao karena dapat meningkatkan hasil Pantai Gading dan Ghana. Data citra satelit hari ini dari Pusat Prediksi Iklim A.S. untuk 19-25 Januari menunjukkan curah hujan rata-rata di sebagian besar Pantai Gading, meskipun Ghana masih menunjukkan beberapa kondisi kering.

Persediaan kakao dalam penyimpanan telah pulih sedikit karena persediaan kakao yang dipantau oleh ICE pulih ke tertinggi 1-3 / 4 bulan dari 3,075 juta kantong pada 17 Januari dari terendah 3 tahun di Desember sebesar 2,688 juta kantong.

Prospek jangka panjang untuk mengurangi pasokan kakao dari Ghana, produsen kakao terbesar kedua di dunia, mendukung harga kakao. Dewan Kakao Ghana pada 13 Sep memotong estimasi produksi kakao Ghana 2019/20 menjadi rendah 3 tahun dari 800.000 MT dari perkiraan sebelumnya 950.000 karena wabah penyakit kakao pucuk bengkak yang telah mempengaruhi sekitar 16% tanaman.

Pada malam ini terpantau harga Kakao bergerak turun tajam 1,06% pada $ 2,705.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga kakao bursa ICE untuk kontrak Maret 2020 bergerak lemah akibat kekhawatiran wabah virus Corona dan perkiraan peningkatan pasokan global kakao. Harga kakao diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 2,683-$ 2,645. Namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 2,763-$2,803.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here