Tesla Tutup Pabrik di China Akibat Wabah Virus Corona

365

(Vibiznes – Tech) Baru-baru ini Tesla menyatakan dalam pengajuan keuangan tahunan bahwa wabah COVID-19, atau coronavirus mungkin memiliki dampak material yang merugikan pada bisnisnya.

Di bagian Faktor Risiko dari pengarsipan 10-K 2019, untuk pertama kalinya Tesla memasukkan penyebutan “epidemi kesehatan.”

Pengajuan juga menyatakan:

″ Dimulai pada akhir 2019, media telah melaporkan epidemi kesehatan masyarakat yang berasal dari China, mendorong penutupan perjalanan dan bisnis tertentu yang dilakukan oleh pemerintah secara hati-hati. Sebagai hasilnya, Gigafactory Shanghai ditutup untuk waktu yang singkat, sebelum dibuka kembali pada Februari 2020 dan bergabung kembali dengan pabrik AS kami, yang terus beroperasi. Tidak diketahui apakah dan bagaimana rantai pasokan global, terutama untuk suku cadang kendaraan bermotor dapat terpengaruh, jika epidemi semacam itu berlanjut untuk jangka waktu yang lama. Kami mungkin mengeluarkan biaya atau penundaan terkait dengan peristiwa semacam itu di luar kendali kami, yang dapat berdampak material yang merugikan pada bisnis, hasil operasi, dan kondisi keuangan kami. “

Mengatasi kekhawatiran coronavirus pada poertemuan pemegang saham pada 30 Januari 2019, CFO Tesla Zach Kirkhorn menyatakan bahwa Tesla akan memantau situasi yang berkembang, dan meyakinkan investor bahwa pembuat kendaraan listrik sudah memiliki cukup uang tunai untuk melanjutkan rencana ekspansi, sambil semakin memperkuat neraca keuangannya.

CEO Tesla Elon Musk mengatakan pada pertemuan yang sama, bahwa meskipun saham melonjak lebih tinggi pada minggu ini, ia tidak punya rencana untuk meningkatkan modal, dan Tesla akan fokus pada menurunkan biaya produksi baterai sebagai gantinya.

Dua minggu setelah itu ketakutan akan virus corona tampaknya mengubah pikiran Tesla pada hari Kamis, dimana Tesla mengumumkan rencana untuk menawarkan $ 2 miliar saham biasa. Anggota dewan Larry Ellison akan membeli saham tersebut hingga $ 1 juta, dan CEO Elon Musk akan membeli hingga $ 10 juta.

Tidak jelas kapan pabrik Tesla, dan produsen mobil lainnya di Cina, akan kembali ke kapasitas penuh, atau setidaknya kembali ke kapasitas yang telah mereka capai sebelum penutupan pabrik yang dimulai akhir bulan lalu. Tesla juga telah menutup sementara tokonya di seluruh China.

Photo : Afif Kusuma

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here