Bursa Asia Dominan Kuat Pasca Pemotongan Suku Bunga The Fed

428

(Vibiznews – Index) Bursa Saham di Asia Pasifik sebagian besar lebih tinggi pada hari Rabu (04/03) setelah Federal Reserve AS mengumumkan penurunan tingkat suku bunga pada hari Selasa.

Indeks Kospi Korea Selatan memimpin kenaikan di antara pasar utama Asia karena melonjak 2,24% menjadi ditutup pada 2.059,33. Langkah itu muncul ketika negara itu mengusulkan anggaran tambahan 11,7 triliun won Korea ($ 9,86 miliar) untuk memerangi wabah coronavirus dan dampak ekonominya, menurut laporan Yonhap.

Korea Selatan memiliki lebih dari 5.300 total kasus yang dikonfirmasi sejauh ini, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea, menjadikannya negara dengan jumlah tertinggi yang terinfeksi di luar Cina.

Saham China Daratan lebih tinggi. Indeks Shanghai menambahkan 0,63% menjadi sekitar 3.011,67 sedangkan indeks Shenzhen naik 0,361% menjadi sekitar 1,895.74.

Sebuah survei swasta yang dirilis Rabu menunjukkan sektor jasa China mencatat rekor terburuk pada Februari, menurut Reuters. Indeks Manajer Pembelian layanan Caixin / Markit (PMI) turun menjadi 26,5 dari 51,8 pada Januari. Level 50 poin dalam pembacaan PMI memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,24% pada 26222.07  pada jam terakhir perdagangannya. Itu terjadi setelah rilis terbaru dari Indeks Pembelian Manajer IHS Markit Hong Kong, yang mencapai rekor terendah 33,1 pada bulan Februari.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 ditutup sedikit lebih tinggi pada 21.100,06 sedangkan indeks Topix mengakhiri hari perdagangannya 0,17% lebih rendah pada 1.502,50.

Sedangkan saham di Australia menurun, dengan indeks ASX 200 ditutup 1,71% lebih rendah pada 6.325,40.

PDB Australia untuk kuartal keempat naik di atas ekspektasi, tumbuh 0,5% yang disesuaikan secara musiman selama kuartal keempat, menurut data dari Biro Statistik Australia. Itu lebih tinggi dari perkiraan pertumbuhan 0,3% dalam jajak pendapat Reuters.

Reserve Bank of Australia memangkas suku bunga ke rekor terendah baru pada hari Selasa. Gubernur bank sentral Philip Lowe mengatakan dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan keputusan kebijakan moneter bahwa “wabah koronavirus di luar negeri memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perekonomian Australia saat ini, terutama di sektor pendidikan dan perjalanan.”

Semalam di Amerika Serikat, Dow Jones Industrial Average ditutup 785,91 poin lebih rendah pada 25.917,41. S&P 500 turun 2,8% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 3,003.37 sementara Nasdaq Composite menarik kembali 3% menjadi ditutup pada 8.684,09.

Langkah itu datang menyusul keputusan mengejutkan oleh The Fed untuk menurunkan suku bunga setengah persen poin dua minggu jelang pertemuan yang dijadwalkan, “risiko yang berevolusi terhadap aktivitas ekonomi” yang ditimbulkan oleh coronavirus. Itu adalah tindakan darurat pertama bank sentral yang masuk di antara pertemuan terjadwal sejak krisis keuangan 2008.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street. Jika bursa Wall Street menguat pasca pemotongan suku bunga The Fed, akan mengangkat bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here