Bursa Asia Ditutup Kuat Terdukung Paket IMF Untuk Mengatasi Dampak Virus Corona

493

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia Pasifik menguat pada hari Kamis (05/03) setelah bursa Wall Street melonjak semalam.

Dana Moneter Internasional (IMF) juga mengumumkan paket bantuan $ 50 miliar pada hari Rabu untuk memerangi dampak dari virus corona. Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan bahwa uang itu tersedia “segera” untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan pasar berkembang, demikian rilis dari CNBC.

Saham-saham di China daratan maju, dengan indeks Shanghai naik 1,99% menjadi sekitar 3.071,68, sedangkan indeks Shenzhen juga naik 1,777% menjadi sekitar 1,929.44.

Indeks Hang Seng Hong Kong melompat 2,08%, pada 26767.87, dengan saham perusahaan asuransi jiwa AIA melonjak hampir 3%.

Saham di Australia juga naik dengan ASX 200 melonjak 1,11% menjadi ditutup pada 6.395,70, dengan saham CSL melonjak 3,51%.

Data perdagangan Australia Januari yang dirilis Kamis datang di atas ekspektasi. Saldo barang dan jasa masuk dalam surplus $ 5,21 miliar dolar Australia (sekitar $ 3,445 miliar) berdasarkan penyesuaian musiman, di atas ekspektasi surplus $ 4,8 miliar dolar Australia dalam jajak pendapat Reuters.

Sementara itu, Australia memperingatkan pada hari Kamis bahwa krisis coronavirus akan mengurangi setidaknya setengah poin persentase dari pertumbuhan pada kuartal saat ini, menurut Reuters.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 ditutup 1,09% lebih tinggi pada 21.329,12 sementara indeks Topix juga naik 0,88% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 1,515,71.

Indeks Kospi Korea Selatan ditutup 1,26% lebih tinggi pada 2.085,26 dengan saham Celltrion melonjak 4,3%.

Langkah-langkah IMF datang di tengah serangkaian penurunan suku bunga dari bank sentral minggu ini, seperti Federal Reserve AS dan Reserve Bank of Australia.

Semalam di Wall Street, indeks Dow Jones meroket 1.173,45 poin lebih tinggi menjadi ditutup pada 27.090,86 – kenaikan poin tertinggi kedua yang pernah, dan kedua kalinya dalam tiga hari rata-rata 30-saham berayun 1.000 poin atau lebih tinggi. Indeks S&P 500 melonjak 4,2% menjadi berakhir pada 3.130,12, sementara indeks Nasdaq naik 3,8% menjadi ditutup pada 9.018,09.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pergerakan bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street. Jika bursa Wall Street menguat, akan mengangkat bursa Asia dan sebaliknya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here