Rekomendasi Pergerakan Harga Minyak 13 Maret 2020

350

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak merosot pada hari Kamis terpukul oleh lemahnya permintaan. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate di AS telah turun lebih dari 25% minggu ini, membuatnya berada di jalur untuk minggu terendah sejak Desember 2008, dan penurunan mingguan terbesar ketiga dalam catatan.

Pada hari Kamis WTI merosot $ 1,48, atau 4,49%, menjadi $ 31,50 per barel. Bahkan sempat sebelumnya di sesi itu diperdagangkan serendah $ 30,02.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent anjlok $ 2,51, atau 7%, diperdagangkan pada $ 33,31 per barel.

Wabah pandemi coronavirus telah menyebabkan permintaan minyak mentah melemah dimana salah satunya banyak orang mengurangi perjalanannya. Pada hari Rabu, Presiden AS Donald Trump memberlakukan larangan 30 hari pada orang asing yang datang dari sebagian besar Eropa, sebuah langkah yang kemungkinan akan mengurangi permintaan lebih lanjut.

Sejak awal tahun, WTI telah kehilangan setengah dari nilainya, karena wabah koronavirus meningkat menjadi pandemi global.

Ketika harga turun, OPEC bertemu di Wina minggu lalu di mana Wall Street sebagian besar mengharapkan pengumuman pengurangan produksi tambahan dalam upaya untuk menopang harga. Ke-14 anggota kartel mengusulkan pengurangan tambahan 1,5 juta barel per hari, tetapi sekutu Rusia menolak proposal tersebut.

OPEC kemudian memutuskan bahwa pengurangan produksi saat ini diberlakukan, tetapi yang berakhir pada akhir bulan, tidak akan diperpanjang. Ini berarti bahwa mulai 1 April, negara dapat memompa sebanyak yang mereka inginkan. WTI turun 10% pada hari Jumat setelah pertemuan berakhir tanpa kesepakatan.

Menyusul penolakan Rusia terhadap proposal tersebut, pemimpin OPEC de facto Arab Saudi membalas dengan memangkas harga minyak resminya sambil mengumumkan rencana untuk meningkatkan produksi.

Ketika ketegangan antara kedua negara meningkat, WTI dan Brent masing-masing anjlok 24% pada hari Senin, membukukan hari terburuk mereka dalam hampir tiga dekade sementara mengirimkan harga ke level terendah lebih dari empat tahun.

Kemudian pada hari Rabu, Saudi Aramco mengatakan bahwa mereka menerima arahan untuk meningkatkan kapasitas produksinya dari 12 juta barel per hari menjadi rekor 13 juta barel per hari.

Dalam faktor bearish lain, EIA dalam Outlook Energi Jangka Pendek bulanan Rabu memangkas perkiraan konsumsi minyak dan bahan bakar cair global Q1 2020 menjadi 99,1 juta barel per hari, turun -900.000 barel per hari dari periode yang sama tahun lalu. EIA juga memangkas prediksi permintaan minyak mentah dunia 2020 -0,6% menjadi 101,12 juta barel per hari dari pandangan sebelumnya 101,74 juta barel per hari.

Data EIA mingguan hari Rabu menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS pada 6 Maret -2,5% di bawah rata-rata musiman 5-tahun, persediaan bensin + 0,6% di atas rata-rata 5-tahun, dan persediaan sulingan -10,4% di bawah 5- tahun rata-rata. Produksi minyak mentah AS di pekan yang berakhir 6 Maret turun -0,8% b / b menjadi 13,0 juta barel, turun sedikit dari rekor tertinggi 13,1 juta barel per hari dari 28 Februari.oo

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lanjutkan pelemahan dengan dominannya sentimen bearish. Namun peluang harga minyak rebound bisa terjadi jika ada aksi bargain hunting memanfaatkan murahnya harga minyak. Harga minyak mentah berjangka AS bulan April diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 29.91-$ 28.81, jika harga naik akan bergerak kisaran Resistance $ 31.66-$ 32.58.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here