Dolar AS Meningkat, Kecuali Terhadap Yen

580

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat pada hari Rabu (01/04), saat pandemi coronavirus terus berlangsung.

Dolar AS naik terhadap euro, sterling, dan sebagian besar mata uang utama lainnya karena penurunan saham global menyoroti risiko yang meningkat dari pandemi coronavirus.

Status dolar sebagai mata uang cadangan dunia menjadikannya tempat berlindung yang aman.

Briefing pers Presiden AS Donald Trump Selasa malam, di mana ia memperingatkan orang Amerika akan dua minggu ke depan dalam memerangi virus corona bahkan dengan langkah-langkah social distancing yang lebih luas.

Pada perdagangan pertengahan pagi, indeks dolar AS naik 0,6% pada 99,550. Itu tetap di bawah puncak multi-tahun yang dicapai bulan lalu, sebelum Federal Reserve memompa lebih banyak dolar ke dalam sistem.

Data A.S. yang menunjukkan pekerja sektor swasta yang turun untuk bulan Maret jauh lebih rendah dari yang diperkirakan, tidak benar-benar mengubah sentimen, karena survei dilakukan pada pertengahan Maret dan tidak benar-benar menangkap dampak penuh dari virus corona.

Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP pada hari Rabu menunjukkan turun 27.000 pekerja bulan lalu, penurunan pertama sejak September 2017, setelah naik oleh 183.000 yang tidak direvisi pada bulan Februari. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan turun 150.000 pekerja pada bulan Maret.

Pasar saham Eropa dan A.S. jatuh di perdagangan pagi, menyusul dari penurunan di Asia.

Analis mengatakan tindakan terkoordinasi oleh bank sentral untuk meningkatkan pasokan dolar telah membantu menenangkan volatilitas ekstrem, tetapi pasar uang masih perlu waktu untuk menyelesaikannya.

Euro turun hampir 1% terhadap dolar, turun menjadi  1,0924.

Sejumlah mata uang – termasuk dolar Australia, Selandia Baru dan Kanada turun sekitar 1% terhadap dolar AS. Sterling bernasib sedikit lebih baik, terakhir turun 0,4% pada 1.2370.

Namun terhadap safe-haven yen, dolar AS turun 0,3% pada 107,29. Tetapi kekuatan yen mungkin tidak bertahan lama karena Jepang juga menghadapi krisis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi naik sebagai safe haven jika pandemi coronavirus terus meningkat. Namun perlu dicermati upaya profit taking mengambil keuntungan saat dolar AS naik.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here