Hati-hati Peserta Liar pada Aplikasi Zoom; Ini Cara Mengatasinya

7066

(Vibiznews – Technology) Aplikasi Zoom menjadi salah satu pilihan bagi orang yang tinggal di rumah untuk berkomunikasi melalui video dengan orang lain, termasuk rapat suatu perusahaan dapat menggunakan aplikasi Zoom ini dari rumah masing-masing.

Aplikasi mobile Zoom sekarang memiliki lebih dari 32 juta pengguna aktif harian, 10 kali lebih banyak daripada setahun yang lalu, demikian analis dari Bernstein Research menyatakan seperti yang dilansir CNBC.

Namun muncul kekhawatiran aplikasi Zoom ini dapat disusupi peserta konferensi video yang liar. Dalam kasus Zoom, jika penyelenggara konferensi membagikan tautan di depan umum dan tidak mengambil langkah-langkah untuk membatasi akses, maka siapa pun yang melihat tautan dapat bergabung dengan panggilan tersebut dan melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Seperti contoh yang terjadi saat seseorang mencoba mengajari orang cara membuat desain di Adobe Illustrator. Orang tersebut telah membagikan tautan ke video call Zoom-nya di profil Facebook, LinkedIn dan Twitter-nya pada hari Sabtu, dan selusin orang atau lebih yang menonton.

Tanpa peringatan, satu pengguna mengambil alih pertemuan itu, menampilkan saluran YouTube yang diputar dan membubuhi keterangan layar dengan cercaan rasial.

Pada hari Senin, divisi FBI di Boston mengeluarkan peringatan tentang gangguan zoom. Agensi telah menerima laporan pertemuan yang terganggu dengan pornografi, ancaman, atau konten yang penuh kebencian dan membuat orang-orang enggan berbagi tautan ke pertemuan di media sosial. Gangguan-ganguan seperti itu disebut zoombombing.

Pengalaman lain lagi, pada hari Senin, asisten profesor di sekolah media Universitas Ryerson, mengadakan pertemuan Zoom informal untuk membicarakan olahraga. Dia telah mengarahkan orang ke situs web untuk pembicaraan mingguan di mana mereka dapat berlangganan dan mendapatkan akses, dan juga membagikan tautan ke pertemuan tersebut.

Sekitar 30 orang bergabung dengan panggilan itu. Segera setelah itu dimulai, lima hingga tujuh pengguna mulai memunculkan gambar vulgar atau memasukkan komentar teks di jendela obrolan. Peserta panggilan yang tidak curiga tersentak ketika musik yang tidak diinginkan diputar dan beberapa orang berbicara.

Dia ingin mengakhiri atau meninggalkan pertemuan. Satu orang dalam panggilan menyarankan dia menekan pintasan keyboard untuk mengakses task manager di PC-nya, dari mana dia bisa menutup program Zoom.

Dia menekan tombol pintas keyboard tetapi layar komputernya menjadi hijau sebelum menampilkan gambar-gambar kotor, katanya, membuatnya bertanya-tanya apakah virus telah menyusup ke mesinnya. Dia menyalakan kembali komputernya dan mengirimi para peserta sebuah email yang berisi informasi akses untuk rapat Zoom baru. Pertemuan kedua itu berlangsung tanpa hambatan.

John Saddington, pendiri dan CEO startup bisnis perangkat lunak berbasis di San Francisco Yen.io, telah membayar untuk menggunakan Zoom selama bertahun-tahun. Dia belum pernah mengalami zoombombing sebelum hari Senin.

Saddington, yang memiliki lebih dari 73.000 pengikut di YouTube, telah meningkatkan akun Zoom-nya untuk menjalankan webinar, dan ini adalah pertama kalinya dia membagikan channel di YouTube. Dia mengedarkan tautan untuk bergabung dengan panggilan Zoom di Twitter dan di tempat lain.

Karena lebih dari 200 orang menonton streaming dari YouTube, sekelompok sekitar 20 orang bergabung hanya dalam beberapa detik. Satu muncul dengan cahaya hitam muncul di latar belakang. Beberapa orang mulai berbicara penghinaan rasial ketika satu pengguna memutar video pornografi.

Dia benar-benar mematikan komputernya. Pesan teks dan tweet mengalir menanyakan apa yang terjadi, dan dia meminta maaf dan mengatakan dia tidak siap untuk mulai streaming lagi.

Saddington mengatakan dia telah mendengar tentang zoombombing, dan bagaimana cara menghentikannya.

Beberapa lembaga mulai menawarkan saran tentang cara menurunkan risiko pemboman, tetapi host/tuan rumah tidak selalu mengindahkannya.

Misalnya Universitas Stony Brook memperingatkan anggota fakultas minggu ini dalam pesan email dan memberikan pedoman untuk pencegahan, termasuk menggunakan sistem Zoom universitas dan hanya mengizinkan pengguna universitas yang diautentikasi untuk bergabung dalam rapat.

Caitlyn Cardetti, seorang mahasiswa Stony Brook Ph.D. yang berfokus pada farmakologi seluler dan molekuler dan presiden kelompok Graduate Women in Science and Engineering group, menerima email itu. Dia memulai panggilan video dengan akun sekolahnya dan membagikan tautan di Twitter dan tempat online lainnya.

Panggilan itu diikuti oleh selusin peserta, termasuk seorang wanita dengan putranya yang berusia 2 tahun di pangkuannya. Sekitar setengah jam, lima orang dengan nama laki-laki masuk. Mereka meneriakkan kata-kata kotor, dan satu orang berbagi gambar yang tidak sopan di depan semua orang.

Cardetti mengakhiri rapat dan memulai pertemuan baru yang menonaktifkan berbagi layar, menendang keluar dua orang yang tampaknya bukan anggota kelompok.

Bagaimana melindungi diri Anda, dan apa yang dilakukan Zoom untuk membantu mengatasi gangguan liar ini?

Ada beberapa cara untuk menurunkan peluang zoombombing. Perusahaan telah mendorong orang untuk menggunakan fitur-fitur seperti ruang tunggu, kunci rapat, dan batasan berbagi layar:

Ruang tunggu adalah tempat virtual di mana orang berkumpul sebelum pertemuan Zoom, memungkinkan tuan rumah memeriksa masing-masing dari mereka sebelum mengizinkan mereka masuk ke pertemuan langsung. Host dapat mengatur ruang tunggu secara default untuk setiap pertemuan Anda dengan kontrol dalam pengaturan web Zoom.

Kunci rapat menghentikan pendatang baru untuk bergabung setelah semua orang yang Anda harapkan telah tiba. Untuk mengaktifkan fitur itu, klik tombol “kelola peserta” di bagian bawah jendela aplikasi Zoom, tekan “lebih” di panel peserta di dekat sudut kanan bawah jendela, dan pilih “kunci rapat.”

Tuan rumah/host rapat dapat menghentikan orang lain mengambil kendali atas apa yang dilihat semua orang dan membagikan streaming apa yang ada di layar komputer mereka. Anda dapat mengaktifkan pembatasan itu dari pengaturan web Zoom.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here