Menkeu Zona Eropa Bersiap Menyetujui Stimulus Mengatasi Pandemi Coronavirus

516

(Vibiznews – Economy & Business) Para menteri keuangan negara Zona Eropa bersiap menyetujui pada hari Selasa tentang bantuan ekonomi senilai setengah triliun euro untuk membiayai pemulihan dari pandemi coronavirus, demikian dilansir Reuters, Selasa (07/04).

Namun tidak ada kesepakatan yang terlihat mengenai penerbitan utang bersama, sesuatu yang Spanyol dan Italia  minta tetapi ditolak oleh Jerman dan Belanda yang lebih konservatif secara fiskal.

Tetapi Belanda, Jerman, dan beberapa negara lainnya menentang utang timbal balik. Mereka mengatakan bahwa semua negara zona Eropa masih dapat dengan murah meminjam di pasar dan batas defisit UE telah dicabut untuk pandemi, sehingga tidak perlu membuat eurobond sekarang, terutama karena itu akan memakan waktu bertahun-tahun.

“Eurobonds, saya tidak akan melakukan itu, dan kabinet juga tidak akan melakukan itu,” Menteri Keuangan Belanda Wopke Hoekstra menegaskan pada hari Selasa.

Para menteri bertemu melalui konferensi video dari 13.00 GMT pada hari Selasa untuk mempersiapkan daftar ide untuk bantuan ekonomi lebih lanjut yang kemudian mungkin didukung oleh para pemimpin Uni Eropa. Tanpa kesepakatan tentang mutualisasi utang, mereka akan fokus pada tiga atau empat langkah yang bisa diambil lebih cepat.

Yang pertama adalah jalur kredit siaga dari dana talangan zona euro hingga 2% dari produk domestik bruto suatu negara, atau total 240 miliar euro. Itu akan datang dengan kondisi minimal yang berfokus pada masalah kesehatan untuk meringankan kekhawatiran Italia akan diminta untuk mereformasi ekonominya untuk mendapatkan akses uang.

Yang kedua adalah memberikan European Investment Bank 25 miliar euro jaminan tambahan sehingga dapat meningkatkan pinjaman sebesar 200 miliar euro, di atas peningkatan pinjaman 40 miliar euro yang sedang berjalan.

Yang ketiga adalah dukungan untuk rencana eksekutif UE untuk meningkatkan 100 miliar euro di pasar terhadap 25 miliar euro jaminan dari semua 27 pemerintah di blok itu, untuk mensubsidi upah pekerja sehingga perusahaan dapat memangkas jam kerja karyawan daripada memecat mereka.

Para menteri kemungkinan akan mendukung rencana oleh Komisi Eropa eksekutif dan Belanda untuk membuat dana dukungan darurat mengeluarkan hibah untuk pasokan medis dan perawatan kesehatan, yang dapat mencapai sekitar 20 miliar euro.

Para menteri juga akan mencatat proposal Perancis untuk menciptakan dana solidaritas bersama UE untuk membiayai pemulihan jangka panjang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here