IEA Prediksi Permintaan Minyak April Merosot Terendah 25 Tahun

253

(Vibiznews – Commodity) Badan Energi Internasional (IEA) pada hari Rabu (15/04) memperkirakan permintaan minyak April merosot terendah dalam 25 tahun dan memperingatkan tidak ada pengurangan produksi oleh produsen yang dapat sepenuhnya mengimbangi penurunan jangka pendek yang dihadapi pasar.

IEA juga memperkirakan penurunan permintaan 9,3 juta barel per hari untuk tahun 2020 meskipun menyatakan kesepakatan produsen minyak untuk membatasi pasokan sebagai tanggapan terhadap pandemi virus corona sebagai permulaan yang baik.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lain termasuk Rusia pada hari Minggu menyepakati rekor penurunan produksi dari bulan Mei sebesar 9,7 juta barel per hari, atau hampir 10% dari pasokan global, untuk membantu mendukung harga dan mengurangi kelebihan pasokan.

Namun menjelang April sebagai bulan terburuk bagi industri karena produksi meningkat sementara permintaan jatuh di tengah penguncian ekonomi di seluruh dunia, kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.

Birol menambahkan produsen minyak kehilangan dua bulan yang sangat penting termasuk kegagalan produsen pada awal Maret untuk menyetujui pemotongan produksi. Sebaliknya, Arab Saudi, Rusia dan lainnya berjanji untuk meningkatkan produksi karena mereka ingin merebut kembali pangsa pasar.

IEA mengatakan masih menunggu perincian lebih lanjut tentang beberapa pemotongan produksi yang direncanakan dan proposal untuk menggunakan penyimpanan strategis, mencatat Amerika Serikat, India, Cina dan Korea Selatan telah menawarkan atau mempertimbangkan pembelian tersebut.

Harga minyak mentah berjangka Brent merosot setelah laporan bulanan IEA tersebut, bergerak turun lebih dari 4% atau $ 1,30 menjadi $ 28,30 per barel pada 1027 GMT.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here