Klaim Pengangguran AS Melebihi 5 Juta

442

(Vibiznews – Economy & Business) Lebih dari 5 juta orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pekan lalu, sehingga total dalam sebulan sejak pandemi coronavirus menjadi 22 juta.

Klaim pengangguran awal sebesar 5,25 juta dalam pekan yang berakhir 11 April menyusul 6,62 juta pada minggu sebelumnya, menurut angka Departemen Tenaga Kerja Kamis. Perkiraan median ekonom adalah 5,5 juta, dengan proyeksi berkisar setinggi 8 juta.

Jumlah empat minggu dibandingkan dengan sekitar 21,5 juta pekerjaan ditambahkan selama ekspansi yang dimulai pada pertengahan 2009.

Angka terbaru menunjukkan tingkat pengangguran saat ini sekitar setidaknya 17% – jauh di atas 10% yang dicapai setelah resesi yang berakhir pada 2009 – sebagai tanda bahwa efek penutupan telah menyebar jauh melampaui pada gelombang awal restoran , hotel dan bisnis lainnya.

Meski begitu, data menunjukkan sebagian besar negara bagian melaporkan penurunan klaim dari minggu sebelumnya atas dasar tidak disesuaikan, menunjukkan bahwa kecepatan sangat tinggi dari kehilangan pekerjaan mulai melambat. Pengajuan minggu lalu juga bisa dibatasi oleh hari libur Jumat Agung.

Klaim yang berkelanjutan, atau jumlah total orang Amerika yang menerima tunjangan pengangguran, melonjak 4,53 juta ke rekor 12 juta dalam pekan yang berakhir 4 April.

Perumahan mulai merosot pada bulan Maret paling banyak sejak tahun 1984, sementara manufaktur di wilayah Philadelphia Fed berkontraksi pada bulan April paling banyak sejak tahun 1980.
Baca Lebih Lanjut tentang Dampak Ekonomi Pandemi:

Pekan lalu juga ditandai ketika bank-bank mulai meminjamkan kepada usaha kecil untuk menjaga gaji tetap utuh, bagian dari paket stimulus $ 2 triliun. Program Perlindungan Paycheck berada di ambang menghabiskan $ 349 miliar dalam dana minggu ini dan anggota parlemen menawar untuk meningkatkan rencana, sementara banyak perusahaan melaporkan kesulitan mengakses uang.

California memiliki klaim terbanyak minggu lalu, sekitar 661.000 berdasarkan unadjusted, turun dari 919.000 minggu sebelumnya
New York berikutnya sekitar 396.000, diikuti oleh Georgia pada 318.000 dan Texas pada 274.000.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here