Bursa Eropa Melemah Terpengaruh Kemerosotan Harga Minyak

278

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa melemah pada hari Senin (20/04) terpengaruh penurunan tajam harga minyak AS dan pandemi coronavirus yang masih berlangsung.

Indeks Stoxx 600 Eropa memangkas kenaikan sebelumnya turun hampir 0,8% lebih rendah, dengan sektor dan bursa utama sebagian besar di wilayah negatif.

Indeks FTSE 100, indeks DAX dan indeks CAC bergerak lemah sekitar 1% .

Pergerakan ke bawah terjadi setelah minyak mentah berjangka AS untuk kontrak Mei anjlok lebih dari 25% menjadi $ 13,47 per barel. Pedagang resah atas penurunan permintaan minyak karena pandemi coronavirus.

Perkembangan Coronavirus juga tetap menjadi fokus dengan lebih dari 2,4 juta terinfeksi di seluruh dunia dan 165.903 kematian secara global, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Sementara itu, data ekonomi keluar dari Eropa pada hari Senin menunjukkan bahwa surplus perdagangan zona Eropa dengan seluruh dunia tumbuh menjadi 23 miliar euro ($ 25,1 miliar) pada Februari, naik dari 18,5 miliar euro pada tahun sebelumnya.

Secara terpisah, IHS Markit mengungkapkan pada hari Senin bahwa sepertiga rumah tangga di Inggris telah mengalami penurunan pendapatan karena krisis coronavirus, dengan para peneliti mencatat pembacaan pendapatan terlemah untuk Inggris sejak survei dimulai pada tahun 2009.

Melihat pada masing-masing saham, saham Philips naik menuju puncak benchmark Eropa selama transaksi pagi. Perusahaan teknologi kesehatan Belanda ini mengatakan pada hari Senin bahwa mereka mengharapkan untuk kembali ke pertumbuhan di paruh kedua tahun ini. Saham naik hampir 7% di berita.

Di ujung lain indeks, Mowi Norwegia merosot ke bagian bawah benchmark setelah gagal memenuhi ekspektasi pendapatan kuartal pertama dan menunda dividennya. Saham tergelincir 8%.

Saham secara global mendapat dorongan akhir pekan lalu setelah sebuah laporan mengatakan pasien dengan gejala virus yang parah dengan cepat pulih setelah menggunakan remdesivir, obat Gilead Sciences.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah terpengaruh kemerosotan tajam harga minyak mentah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here