Harga Minyak Merosot; Kontrak Mei WTI Sempat Negatif

341

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk pengiriman Mei diperdagangkan di wilayah negatif lagi pada hari Selasa (21/04), satu hari setelah anjlok di bawah nol untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Kontrak untuk pengiriman Juni, yang merupakan perdagangan yang lebih aktif, turun 30% menjadi $ 14,30 per barel. Sebelumnya di sesi itu, harga sudah turun di bawah $ 15. Kontrak untuk pengiriman Juli turun sekitar 11% menjadi $ 23,42.

Kontrak Mei terakhir diperdagangkan pada negatif $ 4,51 per barel, yang berarti penjual akan secara efektif membayar pembeli untuk mengambil minyak dari tangan mereka. Pada hari Senin itu jatuh di bawah nol untuk pertama kalinya dalam sejarah. Namun, ketika kontrak mendekati kedaluwarsa, volume perdagangan biasanya tipis.

Sementara itu, dalam tanda bearish lain, minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan 15,5% lebih rendah pada $ 21,60 per barel. Sebelumnya di sesi Brent turun menjadi $ 18,10, level terendah sejak Desember 2001, sebelum mengupas beberapa kerugian tersebut.

Dan karena penyimpanan terus mengisi, beberapa memperingatkan bahwa harga dapat diperdagangkan pada tingkat yang sangat tertekan untuk masa mendatang.

Pandemi virus corona telah menyebabkan hilangnya permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Badan Energi Internasional memperingatkan dalam laporan minyak bulanannya yang diawasi ketat bahwa permintaan pada April bisa 29 juta barel per hari lebih rendah dari setahun lalu, mencapai tingkat yang terakhir terlihat pada 1995.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi melemah seiring peningkatan pasokan dan permintaan lemah akibat pandemi coronavirus. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support 14.08-13.55. Namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance 15.28-15.54.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here