Bursa Eropa Rebound Mengatasi Kekhawatiran Coronavirus dan Harga Minyak

306

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa diperdagangkan di wilayah positif pada hari Rabu (22/04), mengatasi kekhawatiran luas atas wabah koronavirus dan penurunan harga minyak.

Indeks Stoxx 600 Eropa bergerak naik sekitar 1%, saham teknologi menambahkan 1,9% untuk memimpin kenaikan, sementara sektor ritel melawan tren naik dengan 0,2% lebih rendah.

Indeks FTSE menguat 1,5%. Indeks DAX naik 0,92%. Indeks CAC naik 0,46%.

Sementara itu, kontrak Juni untuk West Texas Intermediate (WTI) turun lebih lanjut karena turun 5,96% menjadi $ 10,88 per barel, setelah jatuh lebih dari 40% pada hari Selasa. Harga minyak mentah AS telah melihat penurunan tajam dalam beberapa hari terakhir karena penurunan permintaan dan kelebihan pasokan di tengah wabah virus corona.

Sedangkan inflasi Inggris jatuh pada bulan Maret, Kantor Statistik Nasional mengkonfirmasi Rabu, di belakang jatuhnya harga minyak dan eskalasi krisis coronavirus. Inflasi indeks harga konsumen (CPI) 1,5% lebih tinggi dari pada Maret 2019.

Penghasilan perusahaan mulai menjadi pusat perhatian dalam mendorong aksi harga saham individu. AkzoNobel naik 7,5% di awal perdagangan setelah melaporkan kenaikan laba inti kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan. Penyedia telekomunikasi akhir, Elisa naik lebih dari 4,5% setelah mengkonfirmasikan prospek 2020-nya, meskipun ada ketidakpastian yang muncul dari pandemi coronavirus.

Perusahaan staf Belanda Randstad naik 3,7% setelah mengumumkan bahwa mereka membatalkan bonus manajemen di tengah “penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dalam bisnis karena krisis coronavirus. Perusahaan melaporkan pendapatan inti turun hampir sepertiga pada kuartal pertama 2020 dan memperkirakan tantangan lebih lanjut pada kuartal kedua.

Di ujung lain dari patokan Eropa, konglomerasi Prancis Kering turun 6,5% setelah melaporkan penurunan tajam dalam penjualan kuartal pertama pada hari Selasa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak rebound setelah merosot sekitar 3% kemarin. Juga pemulihan harga minyak Brent dapat mendorong penguatan bursa Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here