Harga Minyak Rebound Melonjak 20%

306

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak melonjak lebih dari 20% pada hari Rabu (22/04), membalikkan penurunan tajam setelah harga minyak mentah jatuh ke level terendah dalam lebih dari 20 tahun.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate, melonjak $ 2,48, atau 21%, diperdagangkan pada $ 14,05 per barel. Sebelumnya di sesi WTI telah diperdagangkan serendah $ 10,26.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan 9%, atau $ 1,75, lebih tinggi pada $ 21,08, setelah sebelumnya menembus di bawah $ 16.

Langkah hari Rabu sangat kontras dengan aksi penurunan harga minyak selama minggu ini. Pada hari Senin, kontrak WTI untuk pengiriman Mei jatuh di bawah nol untuk diperdagangkan di wilayah negatif untuk pertama kalinya dalam sejarah. Volume perdagangan tipis karena itu adalah hari sebelum tanggal kedaluwarsa kontrak, tetapi langkah itu tetap bersejarah. Pada hari Selasa kontrak menguat sebelum penyelesaian, untuk menyelesaikan perdagangan di $ 10,01 per barel.

Sementara itu kontrak Juni yang lebih aktif diperdagangkan turun 43,37% pada hari Selasa menjadi $ 11,57 karena para peserta pasar energi terus khawatir bahwa kelebihan pasokan yang meningkat akan segera menghabiskan semua penyimpanan yang tersedia di seluruh dunia. Brent turun 24,4% pada hari Selasa dalam kinerja harian terburuk dalam hampir tiga dekade.

Pada saat krisis coronavirus terus menghancurkan permintaan global, dunia dipenuhi dengan minyak dan kehabisan tempat untuk meletakkannya.

Permintaan global untuk minyak telah turun secara dramatis, dengan ekonomi utama di seluruh dunia secara efektif dibekukan sebagai akibat dari penguncian yang disebabkan oleh virus corona yang diberlakukan oleh pihak berwenang yang berupaya menahan penyebaran pandemi.

Pusat penyimpanan Cushing dilaporkan 77% penuh pada 17 April, menurut analis di Goldman Sachs, dengan pembangunan dua minggu terakhir menunjuk ke kehabisan stok pada minggu pertama Mei.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak naik pada kisaran Resistance $ 14,50-$ 15,00. Namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 13,50-$ 13,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here