Bursa Inggris Merosot Terpengaruh Kekhawatiran Ketegangan AS-China

443

(Vibiznews – Index) Bursa saham di Inggris jatuh pada hari Jumat (01/05) terpengaruh pernyataan Presiden AS Donald Trump untuk mengenakan tarif pembalasan terhadap China terkait pandemi virus corona.

FTSE 100 turun 1,9% saat arena pasar di Jerman, Prancis, Italia dan ekonomi Eropa utama lainnya ditutup untuk Hari Buruh. Saham Eropa mengakhiri bulan terkuat mereka sejak Oktober 2015 pada hari Kamis.

Trump pada hari Kamis mengancam akan mengenakan tarif baru terhadap Beijing sebagai tindakan pembalasan atas asal pandemi yang telah melanda AS dan menekan ekonominya.

Trump juga menyarankan bahwa perjanjian perdagangan fase satu yang telah lama ditunggu-tunggu yang ditandatangani antara kedua negara pada Januari kini menjadi kepentingan kedua.

Penurunan pasar terjadi mengabaikan ari janji Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk mengeluarkan rencana untuk keluar dari penguncian nasional.

Dalam konferensi pers pertamanya sejak pulih dari coronavirus, Johnson mengatakan Inggris telah melewati puncak wabahnya, dan berjanji untuk menetapkan rencana minggu depan tentang bagaimana negara itu secara bertahap dapat kembali normal.

Pada data ekonomi, pembacaan PMI manufaktur Markit final (pembelian manajer) Inggris pada hari Jumat menunjukkan bahwa produsen Inggris mengalami penurunan terburuk dalam produksi selama tiga dekade pada bulan April. Indeks aktivitas utama merosot ke 32,6 dari 47,0 di bulan Maret.

Sebuah survei oleh badan perdagangan Make U.K. yang diterbitkan Kamis malam menyarankan bahwa aktivitas manufaktur Inggris bisa lebih dari separuh pada kuartal kedua sebagai pandemi coronavirus telah menyebabkan jatuhnya permintaan untuk 80% dari produsen.

Dalam berita perusahaan, Reuters melaporkan bahwa induk British Airways IAG berencana untuk memecat seperempat pilotnya. BA dilaporkan bermaksud memangkas 1.130 dari 4.346 kapten penerbangannya dan pekerjaan co-pilot dalam upaya untuk mengatasi dampak keuangan dari jatuhnya permintaan.

RBS pada hari Jumat melaporkan bahwa laba kuartal pertamanya berkurang separuh dari periode yang sama tahun lalu, dengan laba sebelum pajak mencapai £ 519 juta ($ 651,5 juta). Pemberi pinjaman yang didukung negara Inggris juga menyisihkan £ 802 juta dalam ketentuan kerugian kredit akibat krisis coronavirus.

Saham RBS naik 2,4% pada awal perdagangan, mencapai tertinggi kedua di indeks FTSE 100 setelah perusahaan induk bandar Flutter Entertainment, yang naik 4% di belakang berita merger.

Di ujung lain dari indeks UK, perusahaan energi Centrica dan maskapai bertarif rendah easyJet keduanya turun lebih dari 6%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa saham Inggris bergerak lemah terpengaruh kekhawatiran ketegangan AS-China setelah pernyataan Trump yang berencana mengenakan kenaikan tarif terhadap China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here