Bursa Eropa Melemah Terpicu Ketegangan AS-China

433

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa melemah pada Senin (04/05) di tengah meningkatnya ketegangan AS-Cina terkait sumber wabah coronavirus.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 2,5% dalam perdagangan awal, dengan sektor otomotif dan minyak dan gas masing-masing turun 4,7% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama merosot ke zona merah.

Indeks FTSE turun -0,26%. Indeks DAX merosot -3,39%. Indeks CAC anjlok -4,0%.

Bursa Saham Eropa mengikuti tren negatif bursa Asia mereka pada Senin di mana pasar diperdagangkan lebih rendah sebagai reaksi terhadap meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing.

Pernyataan Presiden A.S. Donald Trump yang mengatakan pada hari Minggu bahwa kesalahan di China menjadi penyebab penyebaran pandemi coronavirus, memicu kekhawatiran terjadinya ketegangan AS-China.

Sementara itu, jumlah infeksi coronavirus terus meningkat dengan jumlah kasus global sekarang mencapai 3,5 juta. Virus ini telah menyebabkan lebih dari 247.000 kematian di seluruh dunia. Sementara kasus dan kematian terus menurun di Eropa dan AS saat ini, di Amerika Latin dan Afrika terjadi peningkatan kasus, Reuters mencatat Senin.

Dalam hal aksi harga saham individu, konglomerasi industri Jerman Thyssenkrupp anjlok lebih dari 14% pada awal perdagangan setelah laporan bahwa manajemen memberi tahu staf tentang tekanan uang karena pandemi coronavirus.

Ada sedikit keuntungan signifikan di awal sesi, dengan Hikma Pharmaceuticals Inggris naik 3,6% untuk memimpin benchmark Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah terpicu kekhawatiran ketegangan AS-China. Sentimen bearish lainnya adalah rilis Manufacturing PMI negara-negara zona Eropa yang diindikasikan melemah

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here