PDB Uni Eropa Diprediksi -7,5% Tahun 2020

563

(Vibiznews – Economy & Business) PDB Uni Eropa akan mengalami kontraksi 7,5% pada 2020 karena pandemi coronavirus mengguncang ekonomi terburuk sejak Depresi Hebat pada 1930-an, demikian pernyataan Komisi Eropa pada Rabu (06/05).

Tim eksekutif Uni Eropa telah merilis perkiraan ekonomi terbaru – perkiraan pertama sejak negara-negara Eropa memperkenalkan langkah-langkah penguncian untuk menghentikan penyebaran virus. Pada bulan Februari, Komisi Eropa memperkirakan kenaikan 1,4% dalam PDB untuk UE tahun ini.

Pemerintah Eropa sedang mengerjakan rencana untuk mencabut tindakan penguncian setelah beberapa minggu terkunci. Italia, Portugal, Yunani, Jerman, dan Austria hanyalah beberapa dari negara-negara yang mulai mencabut beberapa pembatasannya masing-masing.

Namun, pembukaan kembali ekonomi terjadi secara bertahap, yang berarti bahwa aktivitas bisnis mereka secara keseluruhan akan berdampak selama beberapa bulan mendatang.

Komisi Eropa saat ini bekerja pada stimulus ekonomi lebih lanjut ke wilayah tersebut. Sebuah proposal untuk Dana Pemulihan apa yang diharapkan dalam beberapa hari mendatang, diperkirakan dana tersebut dapat mencapai 1,5 triliun euro ($ 1,62 triliun).

Italia yang telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul di dunia oleh pandemi, terlihat mengalami kontraksi 9,5% tahun ini.

Itu adalah kinerja terburuk kedua di zona euro, setelah Yunani yang terlihat berkontraksi sebesar 9,7%.

Lembaga yang berbasis di Brussels ini percaya bahwa produksi nyata Italia dikontrak oleh 18% pada paruh pertama 2020, tetapi melihat ruang untuk rebound selama paruh kedua tahun ini.

Menurut Komisi, utang publik Italia akan mencapai 158,9% dari PDB tahun ini dan defisit publiknya akan melonjak menjadi 11,1%

Pandemi ini juga diperkirakan akan merusak mesin pertumbuhan Eropa. Jerman terlihat mengalami kontraksi 6,5% pada tahun 2020.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here