Bursa Eropa Bergerak Tinggi Mengabaikan Kemerosotan NFP AS

414

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih tinggi pada hari Jumat (08/05) meskipun data dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan rekor pemangkasan 20,5 juta pekerjaan bulan lalu.

Indeks DAX Jerman naik 1,4%, sementara indeks CAC 40 Prancis sekitar 1,2% lebih tinggi dan indeks FTSE MIB Italia naik 1,2%.

Indeks FTSE 100 di Inggris ditutup pada hari Jumat karena libur.

Saham tampaknya mendapat dorongan Jumat dari tanda-tanda hubungan antara Washington dan Beijing sedang memanas, AS dan perwakilan perdagangan China sepakat untuk memperkuat kerja sama mereka dalam mengimplementasikan kesepakatan perdagangan fase 1.

Berita itu telah menenangkan para investor, menyusul meningkatnya kekhawatiran tentang meningkatnya ketegangan antara AS dan China – dua ekonomi terbesar di dunia.

Kembali di Eropa, ekspor Jerman anjlok 12% pada Maret, menurut data yang dirilis Jumat yang merupakan penurunan yang jauh lebih tajam dari yang diperkirakan, karena coronavirus menekan permintaan di negara itu. Penurunan ini menandai penurunan paling tajam dalam ekspor Jerman sejak pencatatan dimulai pada 1990, Reuters melaporkan.

Ketika datang ke saham individu, Siemens naik 6% Jumat pagi setelah melaporkan pendapatan untuk kuartal pertama. Berbicara kepada CNBC, Kepala Eksekutif Joe Kaeser memperingatkan tentang penurunan di kuartal ketiga ke depan.

ING juga lebih tinggi, naik 4,4%, setelah melaporkan laba. Kelompok perbankan yang berbasis di Belanda mengatakan, laba sebelum pajak turun 36% pada kuartal pertama.

Di wilayah negatif adalah perusahaan e-commerce Zalando, turun 3,8%, dan perusahaan kotak resep HelloFresh, yang turun 2,3% pada Jumat pagi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak naik dengan harapan meredanya ketegangan perdagangan AS-China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here