Harga Rumah di Inggris Diperkirakan Turun Sedikit

403

(Vibiznews – Economy & Business) Harga rumah di Inggris akan turun sedikit dalam beberapa bulan mendatang, tetapi tidak mungkin turun secara dramatis seperti pada tahun 2008.

Coronavirus telah menghentikan pasar properti residensial di Inggris setelah pemerintah negara itu menghentikan pameran rumah dan mencegah agen real estat mempromosikan properti baru, sebagai bagian dari langkah yang lebih luas untuk mencegah penyebaran pandemi.

Meskipun harga rumah mendatang akan tergantung pada berapa lama wabah berlangsung, analis yakin bahwa suku bunga sangat rendah dan kekurangan pasokan akan membatasi penurunan mereka.

Harga rumah Inggris merosot hampir 16% pada 2008 di tengah krisis kredit internasional.

Hansen Lu, ekonom properti di Capital Economics, memperkirakan 4% penurunan harga rumah tahun ini.

Dia juga mencatat beberapa perbedaan utama antara situasi saat ini dan 2008: sistem perbankan lebih tangguh; ada banyak dukungan dari pemerintah untuk membantu rumah tangga mengatasi krisis saat ini; dan suku bunga sangat rendah – semua faktor ini mendukung permintaan di seluruh UK

Menanggapi pandemi, Bank of England memangkas suku bunga dari 0,75% menjadi 0,25% pada awal Maret. Kemudian mengumumkan pemotongan darurat kedua akhir bulan itu, dengan suku bunga 0,1% – level terendah yang pernah ada.

Selain itu, Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan pada hari Minggu bahwa kegiatan konstruksi dapat dilanjutkan pada hari Senin, sebagai bagian dari langkah awal untuk melonggakan langkah-langkah penguncian.

Ke depan, pakar properti sedang mempertimbangkan apakah akan ada perubahan perilaku konsumen sebagai akibat dari pandemi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here