Tingkat Pengangguran Inggris Bulan Maret Turun

129

(Vibiznews – Economy & Business) Pasar tenaga kerja Inggris telah merosot karena penguncian Covid-19 tetapi angka-angka pemerintah menunjukkan pekerjaan pada rekor tinggi dan tingkat pengangguran di bawah 4%.

Alasan mengapa data resmi melukiskan gambaran baik seperti ini adalah karena tingkat pekerjaan dan pengangguran didasarkan pada survei yang dilakukan selama periode tiga bulan sejak Januari dan seterusnya, dan penguncian hanya berlaku dalam sembilan hari terakhir bulan Maret.

Gambaran yang lebih akurat – jika masih belum lengkap – disediakan oleh metode alternatif yang digunakan oleh Kantor Statistik Nasional untuk menghitung pengangguran: penghitungan penggugat. Ini menunjukkan kenaikan dari 856.000 menjadi 2,1 juta pada bulan April, kenaikan bulanan terbesar sejak pencatatan modern dimulai pada tahun 1971.

Meskipun kesulitan dalam menafsirkan angka-angka resmi, kesimpulan tertentu dapat ditarik. Penurunan 20% dalam jam kerja antara minggu pertama dan terakhir bulan Maret memberikan indikasi dampak kuncian pada aktivitas dan pekerjaan. Penurunan 170.000 lowongan kerja dalam tiga bulan hingga April menunjukkan bahwa mereka yang kurang beruntung kehilangan pekerjaan akan berjuang untuk menemukan yang baru.

Yang jelas, semua yang terlihat sejauh ini adalah puncak gunung es. Angka-angka resmi pada akhirnya akan menyusul apa yang terjadi pada perekonomian dan ketika mereka melakukannya, tingkat pengangguran akan meroket. Pakar pasar tenaga kerja mengharapkan tingkat pengangguran setidaknya dua kali lipat hingga 8% dalam beberapa bulan ke depan.

Prospek akan lebih suram jika bukan karena skema pemerintah cuti. Tanpa subsidi upah yang mencakup 8 juta pekerjaan, Inggris akan berada di jalur untuk tingkat pengangguran sekitar 20%.

Waktu krisis untuk pasar tenaga kerja akan datang antara awal Agustus, ketika pemerintah ingin pengusaha mulai membayar sebagian dari subsidi upah, dan akhir Oktober, ketika skema cuti akan berakhir sepenuhnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here